tropeccol

Vaksin dan booster semakin tidak efektif dan semakin berbahaya

Semakin banyak penelitian ilmiah membuktikan peningkatan efek samping dan kematian di antara orang yang divaksinasi Covid-19. Namun, di Prancis seperti di tempat lain, kami bergerak menuju banyak vaksin penguat.

Semua penelitian setuju: kondisi kardiovaskular yang berhubungan langsung dengan efek samping vaksin mRNA sedang meningkat.
“Peningkatan proporsi kematian terkait COVID-19 terjadi di antara penerima vaksin, menurut analisis baru data federal, ABC News menjelaskan dalam artikel 11 Mei. Pada Agustus 2021, sekitar 18,9 persen kematian terkait COVID-19 terjadi di antara mereka yang divaksinasi. Enam bulan kemudian, pada Februari 2022, persentase kematian yang proporsional itu meningkat menjadi lebih dari 40 persen. Sebagai perbandingan, pada September 2021, hanya 1,1% kematian terkait COVID-19 terjadi di antara orang Amerika yang telah divaksinasi penuh dan dibubuhi dosis pertama mereka. Pada Februari 2022, persentase itu meningkat menjadi sekitar 25%.”

Sebuah studi Israel

Di Israel, yang membanggakan diri sebagai negara yang paling banyak divaksinasi di dunia, sebuah penelitian yang diterbitkan di Alam mengungkapkan “peningkatan kejadian kardiovaskular darurat pada populasi di bawah 40 tahun di Israel selama peluncuran vaksin dan gelombang ketiga infeksi SARS-CoV-2.”
Artikel tersebut menyatakan, “Jumlah panggilan darurat mingguan secara signifikan dikaitkan dengan tingkat dosis vaksin pertama dan kedua yang diberikan pada kelompok usia ini. [under 40 years], tetapi tidak terkait dengan tingkat infeksi SARS-CoV-2. Meskipun tidak membangun hubungan sebab akibat, hasil ini meningkatkan kekhawatiran tentang efek samping kardiovaskular serius yang tidak terdeteksi yang disebabkan oleh vaksin dan menggarisbawahi hubungan sebab akibat yang sudah mapan antara vaksin dan miokarditis, penyebab umum gangguan pernapasan atau serangan jantung yang tidak terduga pada individu muda.”

Kekhawatiran di Inggris

Hal yang sama juga berlaku di Inggris Raya. “Data resmi pemerintah Inggris sangat menyarankan bahwa populasi yang divaksinasi SARS-CoV-2 sedang mengembangkan bentuk baru sindrom imunodefisiensi didapat yang diinduksi vaksin Covid-19. Yang memprihatinkan adalah penurunan efikasi vaksin yang sebenarnya pada semua kelompok umur, tetapi terutama pada kelompok usia 40-49 tahun, yang berubah dari efikasi sejati minus 36% menjadi minus 109%.
Fakta bahwa kemanjuran vaksin yang sebenarnya melebihi batas minus 100% menunjukkan bahwa vaksin tidak hanya gagal, tetapi juga merusak sistem kekebalan penerima.”
Dengan kondisi seperti ini, cukup mengejutkan bahwa otoritas kesehatan di banyak negara, termasuk Prancis, terus ingin memvaksinasi penduduk lagi dan lagi, termasuk anak-anak di bawah usia 6 tahun, yang diketahui hampir semuanya terhindar dari penyakit tersebut. Beberapa dokter berbicara tentang hal ini. Tidak ada kontroversi ilmiah yang sehat.
Mengapa kebutaan ini? Mengapa diam yang bersalah ini?

Jean-Marc Sabatier: “Konsekuensinya bisa menjadi bencana besar dalam jangka waktu yang kurang lebih panjang”

Jean-Marc Sabatier (DR)

Angka dan penelitian ini tidak mengejutkan Jean-Marc Sabatier* yang, selama 18 bulan terakhir, telah mempertanyakan efek merusak spesifik dari vaksin anti-Covid-19 ini, setidaknya untuk kategori pasien tertentu. Wawancara (Jean-Marc Sabatier berbicara di sini atas namanya sendiri).

Mengapa vaksin Covid-19 berbahaya?

Suntikan vaksin berulang dari antigen apa pun (di sini protein Spike SARS-CoV-2 yang diproduksi oleh sel kita setelah injeksi messenger RNA), pada tingkat yang melebihi ambang “kritis”, pasti akan menyebabkan gangguan kekebalan bawaan, dan munculnya gangguan autoimun potensial. Jadi, untuk vaksin Covid-19 saat ini, setidaknya ada tiga alasan ilmiah yang baik untuk tidak memberikan suntikan vaksin berkali-kali.
1-Tindakan langsung dan berbahaya dari protein Spike pada kekebalan bawaan (melalui sistem renin-angiotensin yang terlalu aktif),
2-Pengulangan penyuntikan vaksin yang juga mengganggu imunitas bawaan pejamu,

3- Potensi toksisitas langsung dari nanopartikel lipid atau bahan pembantu yang digunakan dalam vaksin ini.

Bagaimana Anda menjelaskan ini?

SARS-CoV-2 – melalui protein Spike – menyebabkan gangguan pembekuan darah, termasuk trombositopenia (penurunan jumlah trombosit darah yang membantu pembekuan darah). Hal ini disebabkan oleh fenomena yang disebut hemophagocytosis, yang terjadi selama sindrom aktivasi makrofag yang disebabkan oleh virus atau protein Spike vaksin. Fenomena ini juga bertanggung jawab untuk limfositopenia (penurunan jumlah leukosit tertentu: sel T helper dan sitotoksik, sel B, dan sel NK pembunuh), defisit sel darah merah, dan proliferasi granulosit neutrofilik (sel imunitas bawaan). ). Pada saat yang sama, makrofag hiper-reaktif menghasilkan sitokin pro-inflamasi yang mengarah pada perekrutan trombosit yang menyebabkan trombosis.
Jadi, SARS-CoV-2 atau vaksin protein Spike secara langsung bertanggung jawab atas gangguan pembekuan darah yang kadang-kadang diamati pada beberapa orang selama infeksi virus SARS-CoV-2 atau setelah vaksinasi.
Tapi tidak hanya itu. Pemicu sindrom aktivasi sel mast (sel mast adalah sel kekebalan bawaan), dengan atau tanpa mastositosis, juga mungkin terjadi. Jalur pensinyalan sel “merusak” lainnya berpotensi diaktifkan. Ini termasuk (secara global) dermatologis (gatal-gatal, gatal, memar tanpa penyebab yang jelas), neurologis (hilang ingatan, migrain, kabut otak, perubahan suasana hati, depresi, agresivitas), gastrointestinal (mual, muntah, diare atau sembelit), oftalmologis (konjungtivitis dan ketidaknyamanan mata, bahkan kehilangan penglihatan), urologis (diuresis tinggi, kesulitan buang air kecil, keinginan buang air kecil di malam hari), pernapasan (batuk, asma, mengi, angioedema), pendengaran (tinnitus), dan/atau kardiovaskular (penurunan tekanan darah, pusing , takikardia, sinkop), serta syok anafilaksis (hipotensi arteri terkait atau tidak dengan kesulitan pernapasan).

Apakah vaksin yang dibuat 18 bulan lalu untuk melawan virus Wuhan menjadi usang?

Dengan suntikan vaksin berulang atau infeksi alami, keseimbangan antara antibodi “penetralisir” dan “pemfasilitasi” menjadi semakin tidak menguntungkan, yaitu antibodi “pembantu” telah menjadi mayoritas antibodi “penetral”, sehingga mendukung infeksi SARS-CoV-2 (di sini terutama sub-varian BA.2 yang sangat menular dari varian Omicron) mengikuti fenomena yang disebut ADE (“peningkatan yang bergantung pada antibodi”).
Bersama Profesor Jacques Fantini, kami telah memperingatkan tentang potensi risiko ADE, mengingat banyaknya suntikan vaksin mulai tahun 2021. Tampaknya penting untuk berhenti memberikan suntikan booster dengan vaksin usang ini (dan pada saat yang sama berbahaya bagi organisme kita), karena mereka meningkatkan infeksi pada orang yang divaksinasi sambil mengubah sistem kekebalan mereka.

Mengapa para ilmuwan dan dokter tidak memperingatkan tentang konsekuensi vaksinasi?

Saya pikir ada perbedaan nyata antara orang-orang yang sangat mendukung vaksinasi dan mereka, yang disebut “para ahli teori konspirasi”, yang percaya bahwa keseimbangan manfaat/risiko dari vaksinasi ini (dan suntikan booster terkait) tidak menguntungkan. Ini dipertahankan oleh doxa yang berlaku tentang perlunya vaksinasi wajib dan berlebihan dari populasi, terlepas dari usia dan faktor risiko yang divaksinasi. Ada keinginan yang tidak dapat dipahami di tingkat sanitasi untuk mengejar vaksinasi dengan vaksin yang tidak memiliki kemanjuran pada infeksi dan transmisi varian SARS-CoV-2 saat ini, dan yang bahayanya dalam jangka panjang kurang lebih sangat nyata.

Apakah media arus utama terlibat?

Ada kemauan untuk menyensor di media studi ilmiah yang relevan dan informasi yang menunjukkan bahaya yang terkait dengan penggunaan vaksin ini (protein Spike, nanopartikel lipid, dan lain-lain). Tampaknya juga pengobatan potensial tidak dihargai sebagaimana mestinya (vitamin D, dll.). Menurut Dr. Offit (pakar vaksin FDA), kita sedang menyaksikan “booster mania” yang diatur oleh laboratorium yang berperilaku seperti lembaga kesehatan masyarakat. Menurut pakar ini: “Kami tidak melakukan hal-hal seperti yang biasa kami lakukan, yaitu sains sebelum rekomendasi. Di sini, itu sebaliknya.

Bagaimana Anda menjelaskan kebutaan para ilmuwan dan dokter ini dan haruskah kita khawatir?

Menurut pendapat saya, banyak dokter tidak mengajukan pertanyaan dan bergantung pada rekomendasi yang dikeluarkan oleh otoritas kesehatan kita, sementara otoritas kesehatan mengikuti arahan Negara yang mempromosikan tanpa cadangan vaksinasi (dan suntikan booster) dari populasi. Ini menempatkan kesehatan kita dalam bahaya nyata, dan dikhawatirkan bahwa kita sedang menuju bencana kesehatan dalam waktu dekat. Prinsip kehati-hatian tidak diterapkan hari ini, dan kita menuju ke arah tembok… Guncangannya bisa sangat keras dan sayangnya tidak mungkin untuk kembali. Kerusakan kesehatan tidak akan dapat dipulihkan.

* Jean-Marc Sabatier adalah direktur penelitian di CNRS dan meraih gelar doktor dalam Biologi Sel dan Mikrobiologi. Dia berbicara dalam kapasitas pribadi.

Hepatitis akut pada masa kanak-kanak: hubungan dengan Covid-19

Untuk dapat berpartisipasi didalam taruhan togel singapore 2021 player diharuskan untuk mempunyai akun resmi agen togel online. Sebab account selanjutnya adalah hal utama yang penting dalam kelancaran kesibukan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, sepenuhnya dijalankan pencatatan khusus ke didalam userid tiap-tiap userid pemain. Sehingga tidak tersedia satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya knowledge member.