totosgp

Taman Nasional Great Sand Dunes

Taman Nasional Great Sand Dunes terletak di Colorado selatan, di luar kota Alamosa. Mengemudi di sana dari Raton, New Mexico setelah kami tinggal di Vermejo memakan waktu sekitar 3 jam. Itu terletak satu jam + setelah menarik dari jalan raya dan sementara perjalanan yang indah itu indah, saya terus berpikir – ke mana kita akan pergi? Kami berada di antah berantah!

Entah dari mana kami berada, tetapi cukup yakin ketika kami melihat tanda kota Alamosa, semua jenis tanda peradaban muncul di depan mata – berbagai restoran Meksiko yang tampak lezat, motel, hotel, toko, bioskop, Walmart , dan bahkan bandara kecil. Itu satu hal yang saya pikir sangat rapi tentang barat- itu pergi dari negara terbuka lebar ke kota besar dalam hitungan menit.

Kami tinggal di Fairfield Inn and Suites di Alamosa. Kamar yang nyaman tapi bersih. Dari hotel kami berjarak sekitar 40 menit berkendara ke gerbang Taman Nasional Great Sand Dunes, yang tampaknya setara dengan kursus dari banyak tempat menginap yang tersedia.

Kami tiba pada hari Kamis sore dan langsung menyewa papan pasir di Kristi Mountain Sports. Wanita yang bekerja di sana memiliki banyak informasi dan mempersiapkan kami dengan baik untuk hari di bukit pasir. Setelah itu kami bertemu semua orang di Calvillo’s untuk makan malam. Tempat itu sangat sibuk dan staf berjuang untuk memenuhi permintaan, tetapi makanannya fantastis!

Gadis-gadis dan saya tidur lebih awal malam itu untuk bersiap-siap untuk bangun pagi sementara David mengunjungi Walmart dengan kru lainnya untuk membeli bahan makanan untuk hari berikutnya. Rupanya saya tertidur dan menguncinya keluar dari kamar- ups! Tapi sayang, kami semua bisa tidur nyenyak dan bangun pukul 6:30 keesokan paginya untuk mengalahkan keramaian dan panas.

Itu tidak terlalu jauh setelah Anda melewati gerbang untuk sampai ke tempat parkir utama untuk bukit pasir dan kami mendapat tempat parkir yang bagus. Kami berjalan melalui sedikit vegetasi dan tiba di situs yang paling indah – bukit pasir!

Sulit untuk menyampaikan dalam gambar betapa megahnya mereka secara langsung. Ini duniawi lainnya. Untuk konteksnya, untuk mencapai puncak bukit pasir yang digambarkan adalah sekitar satu jam hingga satu setengah jam mendaki. Kami berjalan tanpa sepatu melintasi Medano Creek.

Medano Creek, yang Anda lihat mengalir di bagian depan gambar di bawah, memiliki “lonjakan” musiman dan aliran tinggi biasanya terjadi pada bulan Mei hingga awal Juni. Menurut situs web, aliran tahun ini hanya 1/4 dari rata-rata, membuat di tempat kecil yang bagus untuk berjalan menyeberang untuk mendinginkan, tetapi tidak begitu banyak tempat yang Anda bisa tabung.

Kami diinstruksikan untuk memakai legging atau celana panjang yang ringan, kaus kaki tinggi untuk melindungi kaki kami dari pasir yang hangat, tidak memakai sepatu karena akan terbebani dengan pasir, dan pelindung matahari. Kami memilih kemeja matahari dan topi.

Suhunya sejuk dan kering saat kami mendaki bukit pasir. Ada dua pilihan papan, satu adalah kereta luncur tempat Anda duduk dan yang lainnya adalah papan, mirip dengan papan luncur salju, tempat Anda berdiri. Kelompok kami mendapat campuran papan, tetapi kami sebagian besar berpegang pada gaya kereta luncur.

Sekitar 30 menit berjalan kaki sampai kami tiba di tempat di mana Hailey dan Kaitlyn dapat melakukan perjalanan pertama mereka. Sekarang, sesuatu yang perlu diketahui tentang Hailey adalah dia BENCI pasir. Dia membenci pasir sejak dia masih bayi dan akan berteriak dan menarik kakinya ke atas ketika saya mencoba memasukkan jari-jarinya ke pantai. Jadi dia menjalani mimpi terburuknya dengan memanjat dan meluncur menuruni gunung pasir raksasa. Namun, dia memasang wajah berani dan memutuskan untuk melakukannya.

Kedua gadis itu berusaha keras selama sekitar 45 menit. Hailey benar-benar menikmati hiking, tetapi tidak terlalu menikmatinya – terlalu berpasir. Kaitlyn berlari ke atas dan menuruni sisi kecil bukit pasir beberapa kali. Kemudian mereka berdua menabrak dinding metafora dan benar-benar meleleh. Mungkin mereka muak dengan pasir atau fakta bahwa pasir mulai memanas atau mereka kehabisan air, tetapi mereka selesai. Kami menyuruh mereka berjalan kembali ke Mema dan Kakek agar David dan aku bisa berlari beberapa kali.

Perjalanan pertama kami adalah yang paling curam yang pernah kami temui dan cukup lama menurut standar makan. Saya sangat bersemangat untuk mendapatkan giliran untuk diri saya sendiri, jadi saya mengatur diri saya dalam posisi berkendara yang sempurna, kaki di atas strip hitam, tangan terulur ke samping dan sedikit ke belakang, dan bersandar ke belakang. Dan aku pergi!

Ya ampun, itu seperti GELOMBANG PASIR pasir yang terbang di atas saya dan segera saya tidak punya pilihan selain menutup mata dan mulut, menggali tangan saya ke pasir sebanyak mungkin, dan berdoa saya akan berhasil aman ke bawah. Itu sulit dilakukan karena saya juga tertawa terbahak-bahak sepanjang waktu, tetapi tidak sekeras ketika saya mencapai dasar dan menyadari bahwa saya dilapisi lapisan pasir tebal dan lengan baju saya dibebani dengan ember pasir. yang telah menyusup ke mereka.

Saya melihat kembali ke David dan akan mendorongnya untuk mengambil rute lain, tetapi dia pergi, mengikuti jalan saya yang sama dengan hasil yang sama. Pada saat dia mencapai dasar, kami berdua terkejut dan sekarat karena tawa.

Kami berlari beberapa kali lagi sebelum kembali ke kursi kami untuk berbagi cerita dan memeriksa anak-anak. Untungnya anak-anak telah berganti pakaian renang dan tidak bisa lebih bahagia untuk bermain air di sungai, menciptakan istana dan tanah dengan pasir yang menetes.

Kami pergi dengan Mema untuk jalan-jalan dan dia menunjukkan kepada kami bagaimana hal itu dilakukan – tidak ada lapisan pasir yang gila untuknya! Keponakan dan keponakan saya (usia 11-17) MENYUKAI pengalaman itu. Mereka pergi ke puncak bukit pasir beberapa kali dan sepertinya tidak cukup. Hanya untuk beberapa referensi jika Anda ingin tahu tentang usia mana pengalaman itu terbaik.

Sementara pasir yang membentuk bukit pasir menjadi sangat panas, cuaca di dasarnya sangat menyenangkan. Kami memiliki kursi yang didirikan di sepanjang sungai untuk mengawasi anak-anak. Itu semakin sibuk tetapi masih ada banyak ruang bagi semua orang untuk menyebar. Itu mengingatkan pada hari pantai dan kami mengeluarkan pendingin untuk membuat sandwich dan membagikan minuman dingin.

Setelah makan siang, kami berkendara untuk melihat pusat pengunjung untuk mendapatkan lencana ranger junior kami. Banyak pameran masih dibungkus plastik dan ditutup dari Covid dan tidak ada AC di tempat itu, jadi para gadis bekerja keras dan cepat untuk mendapatkan lencana mereka, lalu kami berangkat mencari suhu yang lebih dingin.

Kami diberi tahu bahwa Air Terjun Zapata, tepat di luar pintu masuk taman, layak untuk dihentikan, jadi kami berkendara keluar taman untuk memeriksanya. Jalurnya pendek, mungkin sepanjang setengah mil, tetapi curam dan berdebu. Imbalannya benar-benar sepadan!

Saat Anda mencapai ujung jalan setapak, Anda melihat sungai kecil, yang jernih dan dingin, menggelegak di atas bebatuan. Mereka adalah pohon yang memberikan keteduhan dan suhu langsung turun sekitar 20 derajat. Rasanya luar biasa.

Mengikuti arus sedikit (Keens sangat ideal untuk ini, karena Anda akan berjalan melalui air di bebatuan), arus membawa Anda ke dalam gua dan ke air terjun yang tinggi. Itu adalah pengalaman yang menghidupkan dan indah! Saya tidak membawa kamera saya, tetapi mengambil beberapa gambar cepat dengan telepon saya.

Setelah air terjun, hari sudah tutup, jadi kami kembali ke taman untuk mencari tempat yang bagus untuk menyiapkan makan malam. Ada beberapa tempat piknik yang tersedia dan kami terkejut menemukan sebagian besar dari mereka kosong. Kami memilih satu dan memasak bratwurst dan hotdog dengan salad kentang, coleslaw, apel, dan keripik. Smores untuk pencuci mulut!

Setelah makan malam kami kembali ke bukit pasir untuk matahari terbenam. Keponakan dan keponakan saya melakukan beberapa kali lagi gumuk pasir sementara kami semua menyaksikan mereka dan menikmati pemandangan matahari terbenam yang luar biasa di balik bukit pasir, menciptakan senja yang indah.

Kami keluar dari taman setelah matahari terbenam untuk kembali ke hotel di mana kami semua benar-benar menikmati mandi malam kami. Beberapa hari kemudian saya masih menemukan pasir di tempat-tempat di mana pasir bukan miliknya, tetapi itu sangat berharga, karena Taman Nasional Great Sand Dunes akhirnya menjadi salah satu sorotan pasti dari perjalanan kami!

Memainkan judi hongkong hari ini tidak boleh di sembarang web site togel online. Karena telah banyak sekali masalah dari bandar togel online yang tidak sudi membayar pemainnya yang memperoleh hadiah kemenangan terbesar pastinya hal selanjutnya amat merugikan para korban. Maka dari itu kami anjurkan anda memainkan judi togel hongkong hari ini lewat situs togel online terpercaya. Pemain sanggup menemukan website togel online terpercaya di google bersama cara yang paling mudah cuma menulis kata kunci unitogel.