Segera lima pengaduan diajukan terhadap rumah sakit Remiremont

Empat pengaduan untuk pembunuhan dan satu untuk membahayakan nyawa orang lain, itu banyak untuk pendirian yang sama. Rumah sakit Remiremont (88) sedang dalam kekacauan hukum. Dan ini mungkin hanya permulaan.

Oleh

Pengacara Spinalian Nancy Risacher yang meluncurkan peringatan tersebut dengan mengajukan tiga tuntutan pidana baru-baru ini, semuanya terhadap X dan semuanya menargetkan rumah sakit Remiremont di Vosges. Keluhan lain telah diajukan sebelumnya oleh salah satu rekannya, yang berkasnya telah dia ambil alih. Dan yang kelima, yang saat ini sedang disusun, akan diajukan pada awal minggu depan. Empat dari pengaduan ini adalah untuk pembunuhan, yang terakhir adalah untuk cedera dan membahayakan hidup. Tuduhan serius, dengan kasus kematian yang tidak dapat dijelaskan yang sangat mirip.

Dua kematian akibat patah tulang paha

Ketika Martine Souque, 67 tahun, dirawat di rumah sakit di Remiremont karena patah tulang paha pada Juli 2022, tidak ada putrinya yang mengharapkan dia meninggal di rumah sakit. Terutama karena operasi ibu mereka berjalan lancar dan dia harus pergi ke pusat rehabilitasi. Tapi Martine Souque tiba-tiba meninggal pada hari dia akan dipulangkan. Putrinya tidak mengerti: apa yang terjadi?
Tidak ada penjelasan yang jelas dan masuk akal yang diberikan kepada mereka, meskipun mereka bersikeras untuk memahami. “Mereka menemui hambatan, kurangnya komunikasi dari pihak tim rumah sakit dan kadang-kadang bahkan refleksi yang tidak menyenangkan,” catat Me Risacher.
Namun, inti masalahnya ada di tempat lain: berkas tindak lanjut medis benar-benar kabur, berisi “beberapa ketidakkonsistenan, kurangnya data, elemen yang mengganggu”, sehingga “tidak mungkin merekonstruksi riwayat perawatan pasien”. Yang kami tahu adalah dia mengeluh sakit punggung, lalu tak lama kemudian sakit dada, sebelum ditemukan tidak sadarkan diri. Tetapi apakah dia dirawat karena gejala-gejala ini? Itu misteri. Dan apakah dia mati ketika dia ditemukan tidak sadarkan diri? “Kita bisa berpikir begitu, karena menurut catatan medisnya, dia sudah mengalami hipotermia. Tapi dengan tekanan darah 6! Bagaimana ini mungkin?”, menggarisbawahi pengacara.
Sementara kasus ini menjadi berita, putra seorang wanita yang meninggal pada Juli 2020 menghubungi Me Risacher dan menceritakan kisah yang kurang lebih sama kepadanya. Ibunya yang berusia 78 tahun juga dirawat di rumah sakit di Remiremont setelah patah tulang paha dan dia juga meninggal mendadak beberapa saat setelah operasinya. File medisnya menunjukkan bahwa dia dirawat oleh ahli bedah yang sama dan ahli anestesi yang sama dengan Martine Souque… Putra dari pasien ini juga tidak mendapatkan penjelasan yang jelas tentang kematian ibunya, tetapi dia ingat bahwa dia tidak sehat sama sekali dan telah menelepon dia untuk datang dan mendapatkan dia …

Dua kematian akibat pankreatitis akut

Kematian lain yang tidak dapat dijelaskan: seorang wanita berusia 59 tahun, Iréna Rouillon, dirawat di rumah sakit di Remiremont pada Mei 2022 karena pankreatitis akut. Pasien meninggal mendadak, lagi-lagi tanpa penjelasan yang valid dan dengan berkas medis yang penuh inkonsistensi dan misteri dalam penatalaksanaannya.

Seperti sebelumnya, liputan media tentang kasus ini memunculkan hal lain, sejak Me Risacher dihubungi beberapa waktu lalu oleh suami Claudette Zanin, seorang wanita berusia 51 tahun, yang juga meninggal di rumah sakit Remiremont pada Desember 2018 menyusul pankreatitis akut, sekali lagi dalam keadaan yang sangat tidak jelas.

“Setiap kali, kematian ini dijelaskan oleh serangan jantung atau kegagalan multi-visceral, tetapi ini bukanlah penjelasan. Apa yang terjadi yang menyebabkan pasien ini tiba-tiba memburuk? Dan apakah gejalanya benar-benar ditangani dan segala upaya dilakukan untuk mencegah perburukan ini? Mengingat file tindak lanjut medis yang diberikan, orang dapat sangat meragukannya”, tegas pengacara dari pengacara Epinal, yang untuknya “keluarga pasien, dipertahankan dalam semacam ketidakjelasan, memiliki hak untuk mengetahui kebenaran. ”.

Sepuluh tulang rusuk yang patah tidak diperhatikan

Dalam kasus terakhir, untungnya tidak ada kematian, tetapi yang terburuk bisa saja terjadi, maka keluhan cedera dan membahayakan nyawa. Ini menyangkut seorang pria berusia 46 tahun, dirawat di rumah sakit di Remiremont pada Oktober 2022 setelah jatuh dari atap. Terlepas dari rasa sakit dan kesulitan bernafas, tim medis tidak mendeteksi sesuatu yang tidak normal dalam pemindaian dan membiarkannya pulang dengan resep Doliprane. Sekitar tiga minggu kemudian, karena rasa sakitnya tak tertahankan, pria itu akhirnya menjalani rontgen di pusat pencitraan medis di Essey-lès-Nancy. Hasilnya jelas dan tanpa banding: sepuluh tulang rusuk patah!
“Tidak dapat dipahami dan konsekuensinya bisa sangat serius jika salah satu tulang rusuk menyentuh limpa, hati atau paru-paru”, kata Ny. Risacher yang, meskipun dia menyadari kurangnya sarana dan personel di rumah sakit , menganggap bahwa seseorang tidak dapat menerima kegagalan seperti itu.

Investigasi yudisial sedang berlangsung

Mengenai kematian yang tidak dapat dijelaskan, Kantor Kejaksaan Epinal telah membuka penyelidikan yudisial “terhadap X atas pembunuhan tidak disengaja” dan Jaksa Penuntut Umum, Frédéric Nahon, telah merujuk kasus tersebut ke hakim investigasi. Investigasi harus mengklarifikasi apakah ada kesalahan medis atau tidak dalam file yang berbeda.

Untuk bagiannya, manajemen rumah sakit Remiremont mengatakan “maaf atas situasi ini”. Direkturnya, Dominique Cheveau, mengatakan bahwa para pasien mendapat manfaat dari “manajemen sesuai dengan aturan seni” oleh “tim bedah yang berpengalaman”. Dia menyimpulkan: “Kami hanya meminta untuk memahami apa yang terjadi”.

Namun, kasusnya kemungkinan akan menjadi lebih serius. Memang, beberapa keluarga telah menghubungi Me Risacher dalam beberapa hari terakhir untuk melaporkan kasus kematian mencurigakan serupa di rumah sakit (dan tidak hanya di Remiremont). Kalaupun setelah dilakukan pemeriksaan tidak semuanya berujung pada pengajuan pengaduan, kemungkinan besar daftar pengadu akan bertambah.

Untuk bisa berpartisipasi di dalam taruhan keluaran semua togel player diharuskan untuk punyai account formal agen togel online. Sebab account tersebut adalah perihal utama yang perlu di dalam kelancaran kesibukan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, semuanya dijalankan pencatatan spesifik ke di dalam userid masing-masing userid pemain. Sehingga tidak ada satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya data member.