tropeccol

“Saya ingin berbicara tentang Anda, para pria”.

Aktris-sutradara ingin “melihat feminin” pada pria dengan “Pria di ambang gangguan saraf”, komedi kelompok yang lembut dan baik hati.

Thierry Lhermitte, Ramzy Bedia, François-Xavier Demaison, Laurent Stocker, Pascal Demolon, Michaël Gregorio, dan Max Baissette de Malglaive muda… Ini adalah “pemeran luar biasa” yang disutradarai Audrey Dana dalam filmnya “Pria di ambang gangguan saraf ” (dirilis pada 25 Mei). “Poin umum dari semua aktor ini adalah mereka berasal dari teater, mereka benar-benar aktor dari sebuah kelompok, dari sebuah kolektif, dan itulah yang saya butuhkan. Tidak ada peran utama tetapi delapan peran utama, tidak ada satu peran yang lebih penting dari yang lain, itu benar-benar diperlukan untuk menemukan casting orang-orang dengan ego yang ditempatkan dengan baik”, menceritakan aktris-sutradara di Rencontres du Cinéma de Gérardmer, di mana dia mempresentasikan filmnya dalam pratinjau.

Tujuh aktor dalam kredit, dan satu wanita: Marina Hands, yang memerankan Omega, semacam dukun yang berbicara dengan hewan, seorang pelatih yang memimpin kursus “pengembangan pribadi” di Vercors. Para peserta pelatihan semuanya pria dalam kondisi buruk, tujuh pria berusia 17 hingga 70 tahun, yang hanya memiliki satu kesamaan: mereka dalam kondisi buruk. Ada bujangan yang sengsara, duda pemarah, bos neurotik, ayah muda dengan banyak hal, penulis yang kacau, mantan pramuka gay yang ingin menjadi ayah, remaja dengan masalah kompleks dan dilecehkan. … Tujuh peserta pelatihan pergi entah dari mana, jauh dari segalanya selama empat hari, di zona putih, tanpa telepon, tanpa air, tanpa listrik…

“Saya ingin berbicara tentang Anda, teman-teman”, kata Audrey Dana di Gérardmer. Setelah membangkitkan siksaan para wanita dan gadis ini dengan “Di Bawah Rok Gadis”, mereka yang berjenis kelamin dan seks dengan “Jika Aku Seorang Pria”, itu untuk laki-laki malang bahwa dia mendedikasikan film ketiganya. “Menempatkan semua pria ini dengan seorang wanita, di tengah alam, itu adalah cara untuk mengimbangi maskulin yang sedikit terlalu cocok”, meyakinkan sutradara, yang mengasumsikan referensi yang jelas untuk film Pedro Almodovar: “Saya ingin mengalihkan judulnya, sehingga dari saat kita mengatakan Pria di ambang gangguan saraf, kita mendengar Wanita di ambang gangguan saraf; dan hop, saya mengaburkan trek, itulah yang benar-benar ingin saya lakukan.

“Kami juga sensitif”

Tujuh pria yang tidak berprestasi mengikuti kursus di hutan belantara, dipimpin oleh seorang pelatih yang diperankan oleh Marina Hands.

“Kami ingin, dengan rekan penulis saya, Claire Barré, membuat film untuk menyatakan cinta kami, untuk mengingatkan kami bahwa ada pria yang baik, bahwa kami mencintai mereka, dan juga keinginan untuk menunjukkan kenyataan,” kata Audrey Dana, “ Hanya ada 3% sutradara wanita di dunia, jadi 97% film yang kita lihat dibuat oleh pria, begitu juga penampilan mereka. Di sini, kami ingin membawa tampilan feminin pada pria, dan menunjukkan kepada mereka sedikit lebih seperti yang kami miliki di rumah, mereka terlihat sedikit lebih seperti saudara kami, ayah kami, teman-teman kami. Saya tidak berpura-pura mengenal laki-laki dengan baik, saya melakukan 150 wawancara anonim untuk mendengar laki-laki dalam pertanyaan yang sangat intim; tapi untuk pertanyaan “Apa yang kamu harapkan dari sebuah film tentang laki-laki?”, hampir semuanya menjawab hal yang sama: “Itu menunjukkan bahwa kita juga rapuh, bahwa kita juga takut, bahwa kita juga sensitif”. Dan itu benar.

Di Lorraine, Audrey Dana didampingi oleh dua aktor dari wilayah tersebut, Laurent Stocker dan Michaël Gregorio. Penyanyi dan peniru memerankan seorang pria yang tampaknya lembut, mampu mengamuk. “Terlepas dari kelembutannya, saya tahu tidak akan ada masalah dengan menekan tombol dan itu akan meledak, dan itulah yang terjadi. Laurent Stocker berperan sebagai pengemudi kereta bawah tanah yang membutuhkan udara: “Dia adalah seseorang yang menghabiskan hidupnya di bawah tanah, saya berbicara dengan pengemudi kereta bawah tanah yang mengatakan kepada saya bahwa banyak yang jatuh ke dalam depresi. Saya membangun karakter seperti itu, itu juga seseorang yang memiliki beberapa masalah kecil dalam komunikasi “, menentukan aktor.

“Selama beberapa tahun ini, saya sering ditawari peran tokoh, politisi, ada karakter yang benar-benar berbeda, saya sangat menikmati membenamkan diri dalam dunia autisme, dan menyuarakan mereka yang tidak memilikinya, “tambahnya. Laurent Stocker, “Kami sering memberikan lantai kepada orang-orang yang berada di atas angin, tetapi untuk dapat memberikan lantai kepada orang-orang yang sedikit berbeda, yang berpikir secara berbeda, saya selalu sangat senang memainkan peran ini, mereka akan tidak mudah mengekspresikan diri, sehingga perlu aktor, bahwa orang lain, mewakili mereka.

Lebih lembut daripada mengejek

Jika dia terinspirasi oleh protokol perdukunan nyata untuk latihan yang dilakukan oleh peserta pelatihannya, Audrey Dana juga memberlakukan penembakan ekologis pada seluruh timnya. “Bioskop adalah industri yang menimbulkan polusi, tetapi saya bekerja dengan Ecoprod, yang telah menemukan segala cara untuk membuat bioskop yang lebih bersih. Kami benar-benar perlu mengubah banyak hal, kami dapat bertindak di mana-mana, ”katanya. “Audrey ingin kami sangat berhati-hati dengan lingkungan, dan itu normal, kami memiliki toilet kering, kami makan biji-bijian,” senyum Laurent Stocker.

Dengan membuat mereka mengambil semangkuk besar oksigen, Audrey Dana memberi semangat pada karakternya. Filmnya jelas merupakan komedi, komedi kelompok yang lembut dan baik hati; dia tidak menyembunyikan kekurangan dari semua “Pria di ambang gangguan saraf” ini, tetapi kami lebih menyukai kemanisan daripada ejekan, kelembutan daripada karikatur, dan bahkan feminisme saat berbicara hanya tentang pria.

banjir patrick

“Men di ambang gangguan saraf”, sebuah film oleh Audrey Dana, dengan Marina Hands, Thierry Lhermitte, Ramzy Bedia, François-Xavier Demaison, Laurent Stocker, Pascal Demolon, Michaël Gregorio, dan Max Baissette de Malglaive (dirilis 25 Mei ).

Sebuah “barisan luar biasa” aktor untuk memainkan bujangan yang menderita, duda pemarah, bos neurotik, ayah muda yang terlalu banyak bekerja, seorang penulis yang kacau, mantan pramuka gay yang ingin menjadi ayah, kompleks dan dilecehkan remaja…

Untuk bisa berpartisipasi dalam taruhan angka keluar hk player diharuskan untuk mempunyai account formal agen togel online. Sebab akun tersebut adalah perihal utama yang mutlak didalam kelancaran kegiatan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, seutuhnya ditunaikan pencatatan khusus ke di dalam userid masing-masing userid pemain. Sehingga tidak tersedia satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya knowledge member.