Prancis-Maroko: olahraga atau politik?

Presiden Prancis akan menghadiri semifinal Piala Dunia di Qatar pada hari Rabu. Tapi apapun pemenangnya, insiden dikhawatirkan terjadi setelah pertandingan di Prancis dan Belgia.

Setelah kemenangan Maroko atas Portugal dan Prancis atas Inggris, Sabtu, 10 Desember 2022, para pendukung Atlas Lions dan The Blues bertemu di Champs Elysees, di Paris, dan di beberapa kota besar Prancis. Mereka merayakan kemenangan pihak mereka dengan sukacita dan kebahagiaan. Memang benar bahwa kedua tim telah mencapai prestasi olahraga yang nyata. Maroko khususnya menjadi tim Afrika pertama dalam sejarah yang lolos ke semifinal Piala Dunia.

Ledakan di Paris dan Brussel

Ada sekitar 20.000 orang di Champs-Élysées, Sabtu malam, untuk merayakannya. Dan, seperti yang sering terjadi, insiden pecah di penghujung malam. Lebih dari seribu polisi dan polisi telah dikerahkan untuk menahan yang paling heboh. Namun bentrokan terkadang terjadi dengan kekerasan terhadap pendukung berkerudung, menggunakan kembang api dan jeruji besi, dan petugas polisi membalas dengan granat gas air mata. Pada akhirnya, 19 polisi terluka, sedikit rusak, beberapa sepeda motor dibakar dan ratusan orang ditangkap.
Skenario yang sama di ibukota Belgia di mana sekitar enam puluh penangkapan terjadi. Benar bahwa ledakan serupa telah terjadi di Brussel, Selasa, 6 Desember, setelah kemenangan bersejarah Maroko atas Spanyol. Polisi menangkap lebih dari 120 perusuh, yang bertanggung jawab atas penjarahan dan perusakan tempat kejadian.

Semifinal bersejarah

Dalam konteks ketegangan yang meningkat ini, pendukung Atlas Lions dan pendukung Les Bleus akan berada di pertemuan sejarah, Rabu, 14 Desember (20:00). Pertandingan tentu akan memiliki karakter khusus.
Pertama-tama, dari sudut pandang olahraga, pertandingan akan dimainkan antara dua tim hebat karena untuk mencapai semifinal Piala Dunia sepak bola, kedua tim berada di level yang sangat tinggi, tidak ada yang bisa meragukannya. dia. Pertandingan akan sangat panas, tim akan berjuang untuk mencapai final dan berharap dapat memenangkan Piala yang terkenal ini.

Dimensi simbolis

Kedua, konfrontasi antara The Blues dan Maroko juga akan berdimensi politik. Memang, tim Maroko yang telah menyingkirkan tim-tim terbesar, termasuk Spanyol dan Portugal, “diusung” oleh diaspora Maroko (sekitar 5 juta orang, termasuk komunitas besar di Prancis dan Belgia) dan oleh semua negara Afrika yang mengakui diri mereka di prestasi olahraga Atlas Lions.
Penggemar Maroko juga melihat dalam kemenangan tim mereka semacam balas dendam Kekaisaran Cherifian, yang merupakan protektorat Prancis hingga 1956, terhadap negara penjajah.
Bagaimanapun, Presiden Emmanuel Macron akan menghadiri pertandingan hari Rabu serta Menteri Olahraga Amélie Oudéa-Castéra.
Pemenangnya akan bertemu Kroasia, (yang menyingkirkan favorit Piala Dunia, Brasil) atau Argentina, (yang mengalahkan Belanda, Jumat, 9 Desember).
Semoga tim terbaik menang!

Untuk bisa berpartisipasi dalam taruhan keluaran sgp hari ini live tercepat player diharuskan untuk punyai akun formal agen togel online. Sebab akun selanjutnya adalah perihal utama yang mutlak didalam kelancaran kesibukan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, seutuhnya dikerjakan pencatatan tertentu ke di dalam userid tiap-tiap userid pemain. Sehingga tidak tersedia satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya data member.