tropeccol

Perkemahan di Place de la Bastille

Utopia 56, sebuah asosiasi bantuan migran, sedang mendirikan tenda di tengah kota Paris bersama tiga puluh atau lebih anak muda yang tinggal di jalanan untuk memaksa pemerintah membuat fasilitas perumahan bagi migran muda.

Setiap malam, selama bertahun-tahun, ratusan anak muda yang tiba di Prancis tanpa orang tua mereka tidur di jalan karena kekurangan akomodasi,” kata asosiasi Utopia 56. Bagi mereka, baik anak perempuan maupun anak laki-laki, Negara memilih untuk tidak mengakui minoritas mereka. Untuk mengakhiri pengembaraan orang-orang muda ini, di mana-mana di Prancis, kami meminta pembentukan struktur dukungan dan akomodasi yang sesuai.
Dan, untuk membuat diri mereka didengar, asosiasi bantuan migran telah memutuskan, mulai Sabtu ini, 28 Mei 2022, untuk mendirikan tenda di Place de la Bastille, di Paris, bersama sekitar tiga puluh anak muda yang saat ini berada di jalan.

Dari Mali, Afghanistan, Libya…

Setiap hari, relawan dari Utopia 56 bergiliran di depan perangkat penilaian minoritas (Demie) di stasiun metro Couronnes di Paris untuk membimbing mereka yang “ditolak”, tambah Utopia 56. Fasilitas ini ada di setiap departemen, terkadang dikelola oleh asosiasi yang diamanatkan seperti Palang Merah atau France Terre d’asile, kadang-kadang oleh Negara dan layanan kesejahteraan anak.
Mereka datang dari Mali, Bangladesh, Pantai Gading, Afghanistan dan tempat lain. Mereka telah menyeberang, seringkali sendirian, Sahara, Libya, Mediterania, kadang-kadang selama bertahun-tahun, sebelum tiba di Prancis dengan harapan dapat belajar dan tumbuh dengan bebas. Ini sudah merupakan perjalanan traumatis, yang ditambah dengan kekerasan resepsi: “Pernyataan Anda tentang keluarga Anda tidak cukup untuk memungkinkan kami menghubungkannya dengan usia yang Anda nyatakan. Justifikasi sering dikemukakan oleh sistem evaluasi. Adama akhirnya diakui sebagai anak di bawah umur 9 bulan kemudian, setelah menghabiskan seluruh waktunya di jalan.
Bersama dengan banyak asosiasi di seluruh Prancis, Utopia 56 dimobilisasi setiap hari untuk membantu mereka dan memulai prosedur banding di hadapan hakim anak-anak untuk menetapkan minoritas mereka. Di antara anak-anak muda yang ditemani oleh Utopia 56 di Paris, sekitar 65% akhirnya diakui sebagai anak di bawah umur pada tahun 2021 setelah menghabiskan beberapa bulan di jalan. Pada tahun 2021, di 8 cabang kami di Prancis, tim Utopia 56 mendampingi lebih dari 500 anak muda.

Kebijakan anti-berkemah

“Negara Prancis membangun kebijakannya untuk mencegah migrasi di sekitar lorong melalui jalan. Ia menelantarkan dan menganiaya anak-anak ini setiap hari, dengan harapan sadis untuk mengirimkan pesan,” kata Pierre Mathurin, koordinator Utopia 56 Paris.
Ditambah dengan kenyataan jalanan ini adalah kesepian dan pelecehan yang dihadapi anak-anak muda ini setiap hari. Di Paris, kebijakan anti-perkemahan, yang diprakarsai oleh kepala polisi Didier Lallement, mendorong orang-orang muda ini berkeliaran setiap malam, mencari tempat di mana mereka dapat mendirikan tenda mereka tanpa diusir.
Mengikuti rujukan dari 5 organisasi, termasuk Utopia 56, ke Komite Hak Anak PBB, penyelidikan dibuka. Tujuannya adalah untuk menetapkan realitas perlakuan terhadap anak di bawah umur tanpa pendamping oleh Prancis, yang telah dikutuk beberapa kali oleh Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa karena kegagalannya.

Anggapan minoritas

Place de la Bastille, Utopia 56 menuntut akomodasi dan dukungan sosial untuk semua orang muda ini, pengakuan dan penghormatan terhadap anggapan minoritas, kepentingan terbaik anak dan hak atas bantuan yang efektif, di seluruh Prancis, sampai keputusan sebaliknya dilakukan oleh juri anak. Pada tahun 2017, Emmanuel Macron telah berjanji untuk mengakhiri jalan dan berkeliaran, kenyataan ini sekarang dimainkan.
Setelah dua penolakan dari Prefektur Polisi Paris, asosiasi tersebut akhirnya dapat, melalui banding ke pengadilan administrasi, untuk menyiapkan perangkat ini untuk membawa suara orang-orang muda yang kehilangan tempat tinggal oleh Negara.

Untuk dapat berpartisipasi dalam taruhan keluaran sgp hari ini live tercepat 2021 player diharuskan untuk mempunyai account resmi agen togel online. Sebab akun berikut adalah hal utama yang penting di dalam kelancaran aktivitas judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, semuanya dilakukan pencatatan khusus ke dalam userid masing-masing userid pemain. Sehingga tidak ada satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya information member.