tropeccol

Omar Raddad : Treknya secara sukarela dibuang

Apakah skandal yudisial terbesar abad 20 sedang dalam perjalanan untuk diselesaikan? Itulah yang diinginkan oleh pengacara tukang kebun Maroko, karena mereka menunjuk pada jejak DNA baru dan penyelidikan yang ditinggalkan secara misterius. “Kami memiliki nama, tunggu apa lagi untuk membandingkan DNA, tanya mantan hakim Georges Fenech. Kami tidak bisa membiarkannya begitu saja”.

Sylvie Noachovitch, pengacara tukang kebun Maroko Omar Raddad, sekarang berusia 59 tahun, akan memohon sore ini di hadapan komite investigasi pengadilan peninjauan di Palais de Justice di Paris. Dia berniat meminta revisi sidang karena ada unsur baru yang muncul di berkas.
Pertama, 35 jejak DNA yang bukan milik tukang kebun. Namun, DNA ini bercampur dengan darah korban dalam tulisan “Omar membunuhku”. Dan itu bukan “polusi” yang disebabkan oleh berbagai manipulasi karena penyelidikan.
Kemudian, kita mengetahui bahwa penyelidikan gendarmerie anehnya ditinggalkan, pada awal 2000-an, yang mengarahkan kecurigaannya kepada tim preman dari Nice. Dan lebih tepatnya terhadap dua bersaudara. Mereka dikatakan telah melakukan perampokan yang salah. Empat polisi, berpangkat tinggi, ingin didengar dalam kasus ini.

Penyelidikan terlalu cepat ditutup

Kasus Omar Radda kembali ke 23 Juni 1991 ketika Ghislaine Marchal, 65 tahun, ditemukan tewas di ruang bawah tanah miliknya di Mougins, di Var. Dia dibunuh secara brutal dengan pisau. Tapi sebelum meninggal, dia menulis di pintu ruang bawah tanah, dengan darahnya sendiri “Omar membunuhku”.
Umar adalah tukang kebunnya. Penyelidikan ini jelas diarahkan pada ayah muda ini, asal Maroko, yang memiliki kelemahan buruk: dia bermain pacuan kuda. Dan, dari waktu ke waktu, dia meminta uang kepada bosnya untuk menyelesaikan bulan itu.
Apa yang menarik, bagaimanapun, adalah kesalahan ejaan. Ghislaine Marchal adalah pecinta bahasa Prancis dan tidak pernah membuat kesalahan ejaan. Dia sangat tertarik dengan teka-teki silang. Tapi di atas segalanya, seseorang yang masih hidup [even if she is dying] tidak menulis bahwa dia sudah mati.
Penyelidikan ditutup agak cepat. Omar Raddad dihadirkan kepada hakim Jean-Paul Renard, didakwa, demikian sebutannya, dan dipenjarakan. Tapi dia selalu menyangkal menjadi penulis pembunuhan ini.

Jejak DNA pada segel

Kasus ini menjadi berita selama bertahun-tahun. Tiga tahun kemudian, tukang kebun itu dijatuhi hukuman 18 tahun penjara. Tapi tidak ada yang puas dengan keputusan ini.
Pada tahun 1996, Raja Maroko tergerak oleh situasi tukang kebun ini dan memperoleh pengampunan sebagian dari Jacques Chirac, Presiden Republik saat itu. Omar Raddad dibebaskan pada 4 September 1998. Namun dia menuntut pengadilan baru.
Pada tahun 2002, komisi peninjau memerintahkan penyelidikan baru. Namun akhirnya, ia menolak sidang baru.
Namun, tes DNA baru dilakukan pada dua pintu dan kasau di mana darah korban ditemukan. Para ahli memiliki keraguan serius tentang identitas penulis prasasti. Terutama karena jejak milik empat orang yang berbeda diidentifikasi pada segel. Tak satu pun dari mereka milik Omar Raddad.

Investigasi dibatalkan

Tapi itu adalah keahlian 2019 yang bisa mengubah permainan. Memang, seorang ahli telah menemukan 35 jejak DNA laki-laki tunggal pada salah satu dari dua prasasti “Omar m’a t”. Dan itu bukan milik tukang kebun. Detail kecil tapi penting: cetakan genetik ini disimpan pada saat pembunuhan dan tidak, seperti yang awalnya diyakini, selama “kontaminasi” setelah fakta.
Yang lebih menarik adalah investigasi yang dilakukan oleh tiga jurnalis yang menerbitkan buku berjudul “Departemen Ketidakadilan”. Mereka mengungkapkan bahwa seorang wanita, tidak diragukan lagi ingin menenangkan hati nuraninya, pergi menemui penyelidik pada tahun 2002. Dia menempatkan mereka di jalur perampokan yang salah. Dia memberikan informasi yang cukup bagi polisi untuk mencurigai tim penjahat dari Nice, termasuk dua bersaudara yang dikenal baik oleh polisi dan hukum.

“Kami punya nama”

Mantan hakim Georges Fenech, seorang ahli dalam kasus Omar Raddad, terkejut di CNews bahwa penyelidikan ini telah menghilang. Dia mengatakan bahwa risalah itu ditemukan di arsip pribadi gendarmes. Dan bahwa “empat perwira senior gendarmerie, seorang letnan kolonel dan tiga kapten meminta untuk didengarkan oleh pengadilan peninjauan.
Georges Fenech menambahkan tentang para tersangka: “Kami memiliki nama-namanya. Mereka masih hidup. Apa yang kita tunggu untuk membandingkan DNA mereka dengan DNA yang tidak diketahui. Kita tidak bisa membiarkannya begitu saja.
Ini cukup untuk meragukan tuduhan, sedikit cepat, dari tukang kebun Maroko. Pengadilan ulang mungkin akan memungkinkan Omar Raddad akhirnya dibebaskan.

Kasus Omar Raddad dihidupkan kembali oleh sains

Untuk dapat berpartisipasi di dalam taruhan rekap hk player diharuskan untuk punyai akun resmi agen togel online. Sebab account berikut adalah hal utama yang penting di dalam kelancaran aktivitas judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, sepenuhnya dikerjakan pencatatan spesifik ke di dalam userid masing-masing userid pemain. Sehingga tidak tersedia satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya information member.