tropeccol

Memeriksa fakta dengan twist Pfizer

Untuk memerangi informasi yang salah, jejaring sosial dan media besar telah memutuskan untuk menangani “berita palsu”. Namun para ”verifikator” tidak serta merta memiliki kompetensi dan bakat untuk membedakan yang benar dari yang salah. Contoh di bawah.

Apakah vaksin untuk melawan Covid-19 benar-benar aman? Mengajukan pertanyaan dan, di atas segalanya, membiarkan para ahli menjawabnya, berarti berpartisipasi dalam kontroversi ilmiah yang sehat, kontroversi yang menggerakkan dunia ke depan dan menjauhkannya dari obskurantisme. Hal ini untuk mencerahkan masyarakat umum tentang hal-hal yang sangat teknis untuk memungkinkan mereka membentuk opini dengan mengevaluasi argumen dari semua pihak. Inilah yang telah kami lakukan selama lebih dari dua tahun, dengan mengundang para ilmuwan dari semua disiplin ilmu untuk mengekspresikan diri di kolom kami.

Debat yang bias

Namun yang jelas, sejak awal pandemi di penghujung 2019, perdebatan itu bias. Raksasa digital, tidak diragukan lagi tidak terbiasa dengan debat permusuhan, telah mengambil penyebab vaksin, yang mereka tegaskan efektif dan aman. Ini adalah dogma, kebenaran yang diungkapkan oleh Big Pharma. Sejak saat itu, mereka memaksakan sudut pandang mereka dengan menyensor posting “tidak pantas” di media sosial digital, dengan membatasi atau menutup akun pengguna internet yang menghasut.
Dikonversi ke agama baru ini, otoritas kesehatan di semua negara, setidaknya di Eropa, telah memutuskan untuk memvaksinasi orang secara paksa. Seperti dalam kediktatoran. Australia, gigit?
Pers besar, media arus utama, seperti yang mereka katakan hari ini, telah menganut visi tentang hal-hal yang dipaksakan oleh kelompok industri global besar ini. Mereka bahkan telah memutuskan untuk memburu informasi palsu yang akan menantang kepastian mereka sendiri dan kemahatahuan total mereka.

Berita terkendali

Berikut adalah 23 media Prancis yang dikelompokkan di sekitar Agence France Presse dan Google France untuk menentukan apa yang benar dan apa yang salah selama periode pemilihan. Adapun vaksin anti-Covid, orang dapat terkejut bahwa media di seluruh dunia mengatakan hal yang sama, pada saat yang sama, dengan koma.
Untuk memahaminya, perlu Anda ketahui bahwa ada kartel bernama Trusted New Initiative (TNI) yang dibuat pada Desember 2020 untuk “mengatasi misinformasi berbahaya tentang vaksin”! (Perhatikan bahwa informasi yang salahlah yang berbahaya, bukan vaksinnya). Media terbesar di dunia adalah bagian darinya. Termasuk, tentu saja, Reuters. Dibeli pada tahun 2007 oleh grup Kanada Thomson Financial, kantor berita internasional, yang menjadi Thomson Reuters Corps, diketuai dari 2012 hingga 2020 oleh James C. Smith. Yang terakhir saat ini mengepalai Thomson Reuters Foundation, sebuah organisasi amal yang berbasis di London.
Namun, James C. Smith juga, sejak 26 Juni 2014 menjadi anggota dewan direksi Pfizer Inc. Dan salah satu investor pertama. Perlu dicatat bahwa Mr. Smith juga merupakan anggota Dewan Bisnis Internasional Forum Ekonomi Dunia dan banyak dewan penasihat internasional. Mr Smith inilah yang telah memimpin dalam perang salib melawan berita palsu tentang vaksin.
Tidak perlu menggambar. Informasi tersebut baik dan benar-benar di bawah kendali “auditor”.

Jawaban gembala kepada gembala

Sementara itu, mari kita periksa apakah klaim pengecekan fakta AFP Factuel adalah disinformasi atau bukan tentang artikel kami yang diterbitkan pada 16 Mei 2022 di situs web infodujour dan di Frenchdailynews. Karena, untuk memberi pelajaran kepada ilmuwan sekaliber Jean-Marc Sabatier (ia memiliki gelar doktor di bidang Biologi Sel dan Mikrobiologi, khususnya) dan untuk membawanya ke tugas di bidang profesionalnya, seseorang harus cukup kekar dan dipersenjatai dengan kuat dalam hal ini. dari yang sangat kecil untuk pergi dan mencari ahli yang tepat. Apakah ini kasus Pemeriksa Fakta kami, lulus dalam sejarah? Orang dapat meragukannya mengingat jawaban yang dibawa Jean-Marc Sabatier ke sini.

“Mereka yang melihat dan membiarkannya terjadi”

Tetap bahwa kita pasti tidak akan menjawab terlalu banyak pemberi pelajaran yang mengelilingi kita jika, dalam urusan yang menyedihkan ini, kehidupan dan kesehatan diri kita sendiri dan hubungan dekat kita tidak dipertaruhkan. Selama hampir dua tahun, ribuan pria, wanita dan orang muda telah terkena stroke, serangan jantung, masalah penglihatan, atau kematian mendadak dalam semalam di lapangan sepak bola atau lereng ski. Salah vaksin? Mungkin. Mungkin tidak. Tapi pertanyaan itu layak untuk ditanyakan dan diperdebatkan.
“Dunia adalah tempat yang berbahaya untuk ditinggali,” kata Albert Einstein, “bukan karena mereka yang melakukan kejahatan, tetapi karena mereka yang menonton dan membiarkannya terjadi.” Kami tidak akan membiarkan itu terjadi. Sebagai jurnalis dan ilmuwan, kita berkewajiban untuk mempublikasikan informasi tentang vaksin anti-Covid-19, bahkan -dan mungkin terutama- ketika itu mengganggu.
Setelah memverifikasi mereka, tentu saja.

Marcel GAY

Verifikasi oleh auditor

Data eksperimen apa yang diandalkan oleh penulis AFP untuk mengatakan bahwa klaim tertentu dalam artikel kami salah atau tidak berdasar? Mari kita lihat lebih dekat.

Vaksinasi wajib di banyak negara (Unlimphotos)

Faktual AFP : Vaksin “merusak sistem kekebalan” : Salah

Jean-Marc Sabatier: Vaksin dan suntikan booster melawan Covid-19 mengubah (melemahkan) sistem kekebalan inang, karena protein lonjakan vaksin mampu bekerja pada sel kekebalan bawaan (melalui reseptor AT1R dan Toll-like, terutama TLR4 dan TLR2) dan mengubah fungsinya.
Protein lonjakan (vaksin atau virus) juga mempengaruhi imunitas adaptif/didapat. Dengan demikian, ada limfositopenia yang diinduksi (terkait dengan sindrom aktivasi makrofag dan hemofagositosis terkait yang membunuh penolong CD4+ sitotoksik dan sel T CD8+, sel B, dan sel NK pembunuh) yang mengarah ke sindrom defisiensi imun didapat/didapat.

Penelitian : 1 2 3 4 5 dll.

Faktual AFP– Vaksinasi akan secara langsung bertanggung jawab atas “gangguan pembekuan darah”: tidak berdasar

Jean-Marc Sabatier : Vaksin terhadap Covid-19 dapat bekerja pada pembekuan darah melalui protein lonjakan vaksin. Aktivasi berlebihan dari sistem renin-angiotensin yang dimediasi oleh protein lonjakan virus atau vaksin menyebabkan koagulopati (trombositopenia yang berhubungan dengan defisit trombosit darah) melalui fenomena terkenal yang disebut hemofagositosis, atau hiperkoagulasi (trombosis) melalui sitokin pro-inflamasi yang diproduksi khususnya oleh makrofag hiper-reaktif selama sindrom aktivasi makrofag.
Protein lonjakan vaksin, dengan mengikat reseptor ACE2 dari sel target (termasuk sel endotel pembuluh darah), mempengaruhi penipisan (koagulopati) atau perekrutan (trombosis) trombosit yang terlibat dalam proses koagulasi, melalui sindrom aktivasi makrofag dan fenomena hemofagositosis akibat overaktivasi reseptor AT1R dari RAS.

Riset : 1, 2, 3, 4, 5, 6, dst.

Faktual AFP : “Antibodi yang memfasilitasi”, yang telah menjadi “mayoritas” dengan vaksinasi, akan meningkatkan infeksi SARS-CoV-2: tidak berdasar

Jean-Marc Sabatier : Vaksin SARS-CoV-2 berpotensi menyebabkan penyakit Covid-19, karena proporsi tertentu dari protein lonjakan vaksin dapat mengikat reseptor ACE2 (target seluler virus) dan mengaktifkan sistem renin-angiotensin (RAS) secara berlebihan, sebagai virus tidak. Oleh karena itu, vaksin ini dapat memiliki efek samping yang beragam dan beragam, terkadang menyebabkan kematian. Efek “merusak” dari vaksin ini terdaftar di situs khusus tertentu, termasuk situs VAERS (“Sistem Pelaporan Kejadian Buruk Vaksin”). Ini didokumentasikan dengan baik hingga saat ini.
Klarifikasi: Acquired immunodeficiency syndrome (AIDS) tidak eksklusif untuk human immunodeficiency virus (HIV). Ini secara resmi sesuai dengan kekurangan sistem kekebalan yang dapat disebabkan oleh protein Spike virus atau vaksin.

Riset : 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, dst.

Faktual AFP : Meningkatnya proporsi kematian terkait COVID-19 [occurs] di antara yang divaksinasi: diambil di luar konteks

Jean-Marc Sabatier : Tingkat kematian relatif di antara yang divaksinasi meningkat secara signifikan, dan tidak sebanding dengan jumlah orang yang divaksinasi, yang sangat mengkhawatirkan tentang dugaan keamanan vaksin ini. (Lihat studi di bawah).

Faktual AFP : Vitamin D adalah pengobatan: Salah

Jean-Marc Sabatier : Vitamin D penting untuk melindungi dari infeksi SARS-CoV-2, dan juga merupakan pengobatan untuk mencegah perkembangan Covid-19 yang parah selama infeksi virus. Hal ini telah dibuktikan dalam banyak penelitian sampai saat ini (termasuk percobaan suplementasi vitamin D yang dipimpin oleh kolaborator saya, Dr. Cedric Annweiler, yang akan segera diterbitkan).

Riset : 1, 2, 3, 4, 5, 6 dst.

Studi yang diperebutkan?

Mari kita tambahkan bahwa wawancara dengan Jean-Marc Sabatier didahului oleh sebuah artikel yang menyatakan bahwa “penyakit kardiovaskular yang terkait langsung dengan efek samping vaksin mRNA sedang meningkat” seperti yang ditunjukkan oleh beberapa penelitian, termasuk penelitian Israel yang sumbernya kami berikan. “Pemeriksa” AFP menyatakan bahwa penelitian ini “diperdebatkan”. Mungkin, tapi itu ada dan angka yang disajikan sangat mengkhawatirkan.
Adapun informasi yang diambil oleh ABC News yang menurut otoritas federal Amerika mencatat peningkatan yang kuat dalam kematian di antara yang divaksinasi, bagaimana hal itu dapat dibantah dengan itikad baik?
Akhirnya, bagaimana seseorang dapat meragukan data resmi pemerintah Inggris “yang secara tegas menyatakan bahwa populasi yang divaksinasi SARS-CoV-2 sedang mengembangkan bentuk baru dari sindrom imunodefisiensi yang didapat yang disebabkan oleh vaksin Covid-19? Apa yang mengkhawatirkan adalah penurunan efikasi vaksin sebenarnya pada semua kelompok umur, tetapi terutama pada kelompok umur 40-49?”
Pengecekan fakta adalah disiplin ketat yang tidak boleh dipercayakan kepada sembarang orang.

Untuk mampu berpartisipasi dalam taruhan togel sgp hari ini player diharuskan untuk memiliki akun resmi agen togel online. Sebab akun tersebut adalah hal utama yang perlu di dalam kelancaran aktivitas judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, seutuhnya dilakukan pencatatan khusus ke dalam userid tiap-tiap userid pemain. Sehingga tidak tersedia satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya data member.