tropeccol

Manfaat vitamin D yang telah terbukti

Vitamin D dosis tinggi dari diagnosis Covid-19 membatasi kematian, menurut sebuah studi COVIT-TRIAL yang dipromosikan oleh Rumah Sakit Universitas Angers dan diberi label sebagai prioritas penelitian nasional oleh Negara Bagian. Penjelasan.

Vitamin D akhirnya diakui efektif dalam perang melawan Covid-19! Sebuah studi COVIT-TRIAL (COvid-19 dan suplementasi VITamin D dosis tinggi pada pasien yang lebih tua berisiko tinggi) telah mengkonfirmasi hal ini. Dilakukan oleh 73 ahli dan enam masyarakat terpelajar berkumpul di sekitar Prof. Cédric Annweiler, kepala departemen geriatri di University Hospital of Angers, dan Prof. Jean-Claude Souberbielle dari departemen eksplorasi fungsional di rumah sakit Necker-Enfants malades di Paris, ini Studi menunjukkan minat vitamin D dalam perang melawan Covid-19 dan penulisnya menyerukan untuk melengkapi seluruh populasi Prancis.

Sudah dua tahun…

Inilah yang diungkapkan oleh publikasi ilmiah yang ditandatangani oleh Emmanuelle Faucon dan Jean-Marc Sabatier pada Maret-April 2020. Pada Desember 2020, Dr. Jean-Michel Wendling, penasihat ilmiah untuk infodujour menerbitkan makalah berjudul “Covid: Penemuan Prancis yang luar biasa“. Pada Januari 2021, judul ini: “Vitamin D: Rencana besar-besaran melawan Covid-19” di mana, sudah, kami membangkitkan manfaat vitamin D dalam istilah ini: “Selanjutnya, beberapa penelitian ilmiah mengkonfirmasi peran bermanfaat vitamin D dalam pencegahan Covid-19” dengan membangkitkan karya Prof. Cédric Annweiler dan Jean-Claude Souberbielle.
Informasi yang dilengkapi dan dibantah oleh Jean-Marc Sabatier dalam artikel kami yang difitnah oleh AFP-Factuel dalam pemeriksaan fakta palsu yang segera kami jawab, poin demi poin.

“Tingkat bukti yang sangat tinggi”

Hari ini, Rumah Sakit Universitas Angers membuat pengumuman dramatis. “Sementara gelombang terakhir epidemi Covid-19 mulai menipis, rawat inap pasien Covid-19, terutama lansia, tidak pernah berhenti. Inilah sebabnya mengapa hasil studi COVIT-TRIAL, yang dipromosikan oleh Rumah Sakit Universitas Angers dan diberi label sebagai prioritas penelitian nasional oleh Negara Bagian, merupakan pengungkit untuk perawatan pasien lanjut usia yang berisiko tinggi kematian. COVIT-TRIAL, yang temuannya dipublikasikan dalam jurnal ilmiah Plos Medicine Selasa ini, 31 Mei 2022, menunjukkan dengan tingkat bukti yang sangat tinggi manfaat vitamin D dosis tinggi, yang diberikan dalam waktu 72 jam setelah diagnosis Covid- 19, untuk orang tua lemah yang telah tertular infeksi. Hasilnya melaporkan penurunan yang signifikan dalam tingkat kematian pada pasien yang menerima dosis tinggi vitamin D dibandingkan dengan mereka yang menerima dosis standar vitamin D. Sembilan rumah sakit Prancis dan EHPAD mereka berpartisipasi dalam penelitian yang diprakarsai oleh Prof. Cédric Annweiler, kepala departemen geriatri di CHU di Angers.”

Sifat anti-inflamasi

Vitamin D, hormon alami, dikenal karena efeknya pada metabolisme kalsium dan risiko patah tulang, tetapi juga karena sifat anti-inflamasinya pada penyakit menular dan kanker. Misalnya, membantu mencegah infeksi pernapasan musim dingin, yang telah diamati jauh sebelum era Covid-19.
“Kami belajar cukup cepat selama gelombang pertama pandemi Covid-19 bahwa SARS-CoV2 (coronavirus 2) menyebabkan deregulasi sistem renin-angiotensin melalui reseptor ACE2, pintu gerbang virus ke tubuh, menyebabkan risiko reaksi berantai inflamasi. (“badai sitokin”) dan risiko sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS) yang seringkali berakibat fatal. Namun, vitamin D telah mengenali efek anti-inflamasi dan berpartisipasi dalam regulasi sistem renin-angiotensin. Inilah mengapa kami dengan cepat membayangkan, pada awal Maret 2020, bahwa vitamin D dapat membantu melawan bentuk parah Covid-19″, ingat Prof. Cédric Annweiler.

Untuk menguji kemanjuran suplementasi vitamin D, toleransi dan kematian

Oleh karena itu, studi COVIT-TRIAL diluncurkan pada April 2020, selama gelombang pertama Covid-19, dengan dukungan Departemen Riset dan Inovasi Rumah Sakit Universitas Angers.
Tujuan utama dari uji coba multisenter, acak, terkontrol, niat untuk mengobati ini adalah:

  • untuk menguji efek pada kematian 14 hari dari suplementasi vitamin D dosis tinggi versus dosis standar pada pasien lanjut usia dengan COVID-19 yang berisiko mengalami perkembangan parah.
  • untuk memperjelas keamanan dan tolerabilitas suplementasi vitamin D dosis tinggi dibandingkan dengan suplementasi vitamin D dosis standar.

260 pasien termasuk di Prancis

260 pasien akan dimasukkan antara April dan Desember 2020 (sebelum kedatangan vaksin di Prancis) oleh 9 pusat Prancis yang berpartisipasi (Pusat Rumah Sakit Universitas Angers, Bordeaux, Limoges, Nantes, Nice, Saint-Etienne, Tours, dan Pusat Rumah Sakit Universitas Le Mans dan Saumur) dan di EHPAD yang bergantung pada lembaga-lembaga ini.
Profil mereka? “Baik pasien berusia 65 tahun ke atas dengan Covid-19 dengan kriteria evolusi yang tidak menguntungkan (terutama ketergantungan oksigen), atau pasien berusia 75 tahun ke atas dengan Covid-19 tanpa faktor risiko lain,” jelas Profesor Cédric Annweiler.
Pasien-pasien ini kemudian secara acak dibagi menjadi 2 kelompok:

  • kelompok yang disebut “Intervensi” menerima dosis tunggal 400.000 IU vitamin D (= vitamin D dosis tinggi) dalam waktu 72 jam setelah diagnosis Covid-19 mereka
  • kelompok “Kontrol” menerima dosis tunggal 50.000 IU dalam waktu 72 jam setelah diagnosis Covid-19 mereka

Peneliti dan pasien mengetahui pengobatan yang diberikan. Sejalan dengan penelitian, semua pasien di kedua kelompok tentu saja terus menerima perawatan Covid-19 yang paling terkenal (kortikosteroid, oksigen, dll.).

Khasiat vitamin D pada kematian ditunjukkan pada hari ke-6 pengobatan

Dibandingkan dengan kelompok “Kontrol”, pemberian vitamin D dosis tinggi pada kelompok “Intervensi” menghasilkan pengurangan risiko kematian yang besar dan signifikan secara statistik, dan ini pada awal hari ke-6 setelah dimulainya pengobatan, yaitu pada saat badai sitokin cenderung memperburuk penyakit.
“Hasil ini penting dan konsisten dengan apa yang kami ketahui tentang efek anti-inflamasi vitamin D, dengan sangat signifikan mengurangi risiko kematian dalam 14 hari, dan dengan jelas menghindari pelarian inflamasi dan badai sitokin yang diamati pada bentuk parah Covid- 19,” kata Prof. Cédric Annweiler.
Keunggulan kemanjuran vitamin D dosis tinggi ini secara efektif bertahan pada semua penyebab kematian dalam 14 hari (titik akhir primer) tanpa menyebabkan lebih banyak efek samping daripada dosis standar.
Sebagai catatan, analisis sekunder menunjukkan penurunan kemanjuran pada 28 hari, yang dapat diharapkan mengingat masa hidup vitamin D yang dikonsumsi sebagai dosis tunggal di awal perjalanan penyakit. Kemanjuran terapi pemeliharaan berkelanjutan (suplemen vitamin D harian atau mingguan) setelah dosis pertama akan dipelajari lebih lanjut.

Rekomendasi penulis

Sebagai tambahan untuk pengobatan standar untuk Covid-19, pemberian vitamin D dosis tinggi secara dini (dalam waktu 72 jam setelah diagnosis) adalah pengobatan sederhana dan aman yang menunjukkan nilainya dalam mencegah bentuk parah Covid-19 pada pasien lanjut usia yang menghadapi penyakit menular. varian baru dan risiko pelarian kekebalan.
Di akhir studi COVIT-TRIAL, penulis sangat menyarankan agar status vitamin D yang memuaskan dicapai sesegera mungkin pada orang lanjut usia dengan Covid-19, menggunakan suplemen vitamin D dosis tinggi segera setelah Covid-19 didiagnosis.

Bagaimana vitamin D mempengaruhi Covid-19?

Vitamin D adalah hormon secosteroid. Ia mampu mengaktifkan atau menekan beberapa ratus gen, dan dengan demikian secara teoritis dapat mencegah dan/atau memperbaiki bentuk parah Covid-19 dengan:

  • memodulasi aktivitas sistem renin-angiotensin dan khususnya ekspresi ACE2 (digunakan oleh SARS-CoV-2 untuk menginfeksi sel inang) dan menekan sintesis renin. CEA2 memiliki efek perlindungan terhadap peradangan di beberapa organ, termasuk paru-paru. Selama Covid-19, penurunan regulasi CEA2 oleh SARS-CoV-2 menghasilkan reaksi berantai inflamasi, yang disebut badai sitokin, yang dapat diperumit oleh sindrom gangguan pernapasan akut dengan risiko kematian yang tinggi.
  • mengatur imunitas seluler bawaan dan adaptif: sintesis peptida antimikroba dengan aktivitas antivirus langsung dan tindakan anti-inflamasi.
  • Akhirnya, hipovitaminosis D tampaknya menjadi faktor risiko independen untuk Covid-19 yang parah. Poin ini berpotensi sangat menarik karena, tidak seperti faktor risiko lain untuk Covid-19 yang parah (usia lanjut, obesitas, beberapa penyakit penyerta) di mana ada sedikit (atau tidak ada) kemungkinan untuk bertindak, hipovitaminosis D adalah faktor risiko yang bisa sangat berbahaya. mudah dimodifikasi dengan suplementasi obat sederhana.

    Vitamin D, keahlian dari Angers

    Lebih dari setahun yang lalu, pada 8 Januari 2021, 73 pakar berkumpul di sekitar Prof. Annweiler dan Prof. Souberbielle bersama-sama menandatangani artikel konsensus di La Revue du Praticien yang didukung oleh 6 masyarakat terpelajar nasional Prancis
    . Mereka menyerukan untuk memastikan bahwa seluruh penduduk Prancis memiliki tingkat vitamin D yang memuaskan dalam konteks ganda pandemi Covid-19 dan periode musim dingin di mana kadar vitamin D secara alami menurun.
    Semakin banyak penelitian ilmiah telah menunjukkan pada saat itu bahwa suplementasi vitamin D (tanpa mengganti vaksinasi) berkontribusi untuk mencegah risiko bentuk parah Covid-19 dan bagian dalam perawatan intensif yang terkait dengan virus ini.

    Hasil penelitian COVIT-TRIAL yang dipublikasikan sekarang mengkonfirmasi, dengan tingkat bukti yang tinggi, kemanjuran suplementasi vitamin D dosis tinggi dalam mengurangi risiko kematian pada orang tua yang telah tertular infeksi.

Asosiasi Penyakit Rematik Prancis (AFLAR), Perhimpunan Endokrinologi Prancis (SFE), Perhimpunan Geriatri dan Gerontologi Prancis (SFGG), Perhimpunan Dokter Anak Prancis (SFP), Perhimpunan Endokrinologi dan Diabetologi Anak Prancis ( SFEDP), Perhimpunan Nefrologi, Dialisis, dan Transplantasi Prancis (SFNDT)

Untuk sanggup berpartisipasi dalam taruhan singapura togel player diharuskan untuk punya account formal agen togel online. Sebab account tersebut adalah hal utama yang perlu didalam kelancaran kesibukan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, semuanya dijalankan pencatatan khusus ke di dalam userid tiap-tiap userid pemain. Sehingga tidak ada satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya knowledge member.