Macron: demonstrasi, pemogokan, provokasi… pengulangan abadi, sampai kapan?

Demonstrasi (euronews)

Sudut pandang – Sementara 2 juta orang Prancis berbaris di jalan-jalan pada Kamis, 19 Januari, Emmanuel Macron mengatakan dari luar negeri bahwa reformasi pensiun akan dilakukan dengan “tekad” karena itu ada dalam program pemilihannya. Sebuah provokasi nyata.

Bernard Aubin (DR)

Oleh Bernard Aubin

Strategi dan sikap masa lalu muncul kembali. Di tingkat Kepala Negara, mitranya, atau pemerintahan berikutnya. Lebih dari 70% rakyat Prancis menentang reformasi pensiun. Antara 1,12 (angka resmi) dan 2 juta orang berdemonstrasi pada 19 Januari. SNCF, Pendidikan Nasional, EDF, Pegawai Negeri Sipil, staf kilang memiliki rekor tingkat pemogokan. Tapi ini tidak cukup untuk menggerakkan pemerintah: teruskan saja, tidak ada yang bisa dilihat! Strategi yang diterapkan Emmanuel Macron untuk mereformasi SNCF diulangi dalam segala hal.

Konsultasi apa?

Konsultasi: Tidak ada konsultasi nyata yang dilakukan dengan mitra sosial. Inti dari reformasi pensiun diberlakukan oleh pemerintah sebelum rapat, yaitu perpanjangan waktu kerja. Pendekatan ini sebanding dengan yang diterapkan empat tahun lalu di SNCF (penghapusan status pekerja kereta api, transformasi perusahaan menjadi perseroan terbatas publik, dll.). Cakupan “perundingan” itu sudah sebatas panjang tali yang dimaksudkan untuk menggantung “korban” reformasi.

Argumentasi, penjelasan: istilah-istilah yang digunakan pemerintah berulang-ulang dan sengaja disalahgunakan, seperti “pencarian keadilan dan pemerataan”. Permusuhan terhadap reformasi hanya akan menjadi hasil dari kesalahpahaman atau kurangnya pendidikan: “Mari kita terus berdebat dan meyakinkan” kata Elisabeth Borne kemarin, yang menggambarkan reformasi sebagai “pembawa kemajuan sosial”. Bagi Emmanuel Macron, ini adalah “proyek yang adil dan bertanggung jawab”. “Kerahkan diri Anda di sektor-sektor Anda untuk menjelaskan, menjelaskan, dan menjelaskan kembali pertaruhan reformasi,” tegur Kepala Negara kepada pasukannya.

Bertanggung jawab, tidak bertanggung jawab

Provokasi: “Kami tidak dapat membiarkan segelintir orang membuat kekacauan bagi jutaan orang Prancis” kata Aurore Bergé pada 15 Januari di RTL. Sebuah kalimat yang mengingatkan kita pada pernyataan Nicolas Sarkozy di tahun 2008: “Mulai sekarang, ketika ada pemogokan di Prancis, tidak ada yang akan memperhatikan”, mengingat skala demonstrasi kemarin. Bagi Emmanuel Macron dan pemerintahannya, lawannya “tidak bertanggung jawab”: Kepala Negara menolak untuk percaya “kemenangan atas ketidaktanggungjawaban”.

Tekad: Macron pada 2019 (pensiun): “Saya ingin menjalani reformasi ini, saya pikir itu perlu untuk negara jadi saya akan mempertahankannya. Macron pada tahun 2022: “Hal-hal harus dikatakan pada saat pilihan demokrasi dibuat… hal-hal telah dikatakan dengan jelas”. “… Kita harus melanjutkan reformasi ini. Maka kami akan melakukannya dengan hormat, semangat dialog, tetapi tekad dan semangat tanggung jawab, ”kata kepala negara.

Penghinaan

Penghinaan: Di mana Emmanuel Macron dan 11 menteri pada hari demonstrasi besar? Mereka akan pergi ke Barcelona untuk “berbicara tentang persahabatan Prancis-Spanyol”. Sebuah pertemuan “disepakati sejak lama”. Di sinilah letak prioritas seorang kepala negara, pada hari ketika kemarahan terhadap proyeknya mencapai ketinggian baru. Sekali lagi, sejarah berulang. Empat tahun lalu, selama tiga bulan pemogokan “jaringan lotere” (beberapa hari tersebar selama 3 bulan pada tahun 2018) dan sementara jutaan pelancong kehilangan kereta setelah reformasi SNCF, pasangan Macron seolah-olah menunjukkan sikap santai mereka dengan berkeliling dunia. .

Kesimpulan: kemunduran sosial, berhenti atau belum? Sisa pertempuran akan menentukan. Terserah rakyat Prancis untuk memutuskan pada 31 Januari, aksi kedua yang diselenggarakan setelah 19 Januari, digambarkan sebagai “bersejarah” oleh kiri dan “sukses” dan “mobilisasi besar-besaran” oleh serikat pekerja.

Artikel Macron: Demonstrasi, Pemogokan, Provokasi… Pengulangan Abadi, Sampai Kapan? muncul pertama kali di FrenchDailyNews.

Untuk sanggup berpartisipasi dalam taruhan uni togel player diharuskan untuk miliki account resmi agen togel online. Sebab akun tersebut adalah perihal utama yang perlu dalam kelancaran kesibukan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, seluruhnya dikerjakan pencatatan tertentu ke dalam userid tiap-tiap userid pemain. Sehingga tidak ada satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya knowledge member.