transport

Latihan singkat dan intens mungkin merupakan pilihan latihan yang lebih baik untuk remaja, menurut penelitian

Meskipun diketahui secara luas bahwa olahraga memberikan manfaat kesehatan fisik dan mental, tidak selalu mudah bagi kaum muda untuk menyesuaikannya dengan hari-hari mereka.

Hanya 1 dari 5 remaja yang melakukan aktivitas fisik sedang hingga berat selama 60 menit setiap hari yang direkomendasikan oleh Organisasi Kesehatan Dunia. Tetapi sebuah studi baru yang diterbitkan di Pediatrics menawarkan solusi praktis untuk remaja pada krisis waktu: latihan yang lebih pendek dan lebih intens.

Studi ini menemukan bahwa kebugaran kardiorespirasi – kemampuan tubuh untuk memproses oksigen – meningkat dengan durasi latihan yang lebih lama hingga 20 menit per hari. Pada saat itu, manfaat kebugaran mulai meningkat. Tetapi para peneliti juga menemukan bahwa olahraga ringan tidak terkait dengan manfaat kardiorespirasi.

“Target 20 menit yang lebih pendek mungkin lebih mudah untuk dijadwalkan setiap hari dan fokus pada aktivitas fisik yang kuat akan menyederhanakan pesan tentang intensitas aktivitas yang mungkin meningkatkan kebugaran kardiorespirasi,” tulis para peneliti.

Aktivitas fisik dan kebugaran kardiorespirasi telah terbukti mengurangi risiko obesitas, diabetes, hipertensi, penyakit kardiovaskular, kesehatan mental yang buruk, dan semua penyebab kematian. Kebugaran kardiorespirasi paling sering diukur dengan tes VO2 max. Semakin tinggi angka VO2 max, semakin baik tubuh mampu mengantarkan oksigen ke tubuh.

Meskipun aktivitas fisik dan kebugaran kardiorespirasi sering digunakan secara bergantian dalam kaitannya dengan risiko penyakit jantung, para ilmuwan mengatakan bahwa aktivitas yang meningkatkan keduanya kemungkinan besar paling bermanfaat. Meskipun genetika berperan dalam kebugaran kardiorespirasi, kebiasaan aktivitas fisik adalah pendorong terbesar kebugaran kardiorespirasi, kata para peneliti.

Penelitian lain juga menunjukkan bahwa aktivitas fisik yang teratur dan singkat dapat meningkatkan penanda kesehatan, termasuk kebugaran kardiorespirasi. Satu studi menemukan bahwa 15 menit aktivitas berat meningkatkan kebugaran kardiorespirasi dan kontrol glikemik pada orang dewasa. Studi lain menemukan sweet spot untuk mengurangi risiko penyakit jantung di kalangan orang dewasa adalah 40 menit seminggu aktivitas berat – setara dengan 14 jam seminggu aktivitas sedang.

Pesan kesehatan masyarakat yang lebih jelas tentang cara meningkatkan kebugaran kardiorespirasi pada remaja diperlukan mengingat sebagian besar gagal memenuhi rekomendasi olahraga saat ini, kata para peneliti dari studi terbaru.

“Mengingat memburuknya kebugaran kardiorespirasi anak-anak dan remaja, rekomendasi tentang intensitas dan durasi aktivitas fisik yang diperlukan untuk membalikkan tren ini sangat dibutuhkan dan harus didasarkan pada bukti kuat,” tulis para peneliti.

“Konseling aktivitas fisik dapat menjadi aspek yang menantang dalam perawatan anak,” Drs. Michele LaBotz dan Sarah Hoffman, dari Tufts University, menulis dalam editorial terkait. “Meskipun laporan klinis 2020 oleh American Academy of Pediatrics menekankan nilai konseling aktivitas fisik klinis, laporan itu mengakui kesulitan tugas, dan kurangnya data mengenai strategi yang efektif.”

Banyak keluarga dan remaja merasa bahwa memenuhi rekomendasi olahraga saat ini “tidak mungkin tercapai”, tambah mereka. Survei Perilaku Risiko Remaja 2019 menemukan bahwa hanya 23,2% remaja AS yang melaporkan tingkat aktivitas yang memenuhi rekomendasi saat ini. Dan angka ini telah menurun selama lebih dari satu dekade.

Remaja perlu dididik tentang apa yang merupakan aktivitas yang penuh semangat, tulis Labotz dan Hoffman. Aktivitas tersebut harus membuat mereka berkeringat dan membuat wajah mereka merah. Mereka harus menjadi sesak napas dan berjuang untuk berbicara.

Studi terbaru melibatkan 339 remaja usia 13-14 yang terdaftar di dua sekolah di Inggris. Data dikumpulkan selama pelajaran pendidikan jasmani yang dijalankan oleh sekolah selama tahun ajaran 2018-19 dan 2019-20.

Kebugaran kardiorespirasi diukur menggunakan tes lari shuttle 20 meter dan dicatat sebagai jumlah total shuttle yang selesai. Para remaja diberi accelerometer kecil yang dikenakan di pergelangan tangan triaksial yang harus mereka pakai selama tujuh hari berturut-turut.

Para peneliti mengakui beberapa keterbatasan penelitian. Tidak jelas apakah tindakan terkait kesehatan yang tidak mereka pelajari akan membaik dengan intensitas aktivitas fisik yang lebih rendah. Dan penelitian ini tidak dirancang untuk membuktikan penyebab langsung, tetapi hanya sebuah asosiasi, dengan hasil kesehatan jangka panjang.

indo togel hongkong pastinya tidak teledor kami bagikan kepada tiap tiap togelers di tanah air. Melalui proses panjang dan luar biasa pengeluaran sgp bisa di share lewat web ini secara formal dan berlisensi singapore pools. Dibalik itu seluruh ternyata pengeluaran sgp punyai fungsi lain yang belum semua orang ketahui. Langsung saja dijelaskan bahwa pengeluaran sgp dapat dijadikan acuan untuk memenangi taruhan togel sgp hari ini.