tropeccol

Kediktatoran algoritma yang tak tertahankan

Dengan dalih untuk mencegah segala jenis penyalahgunaan, apakah algoritme jaringan sosial secara bertahap mengendalikan ide dan pendapat kita? Contoh dengan Covid-19.

Selama dua puluh tahun terakhir, jejaring sosial telah memaksakan diri pada kita. Dalam dua atau tiga klik pada ponsel cerdas Anda, Anda dapat berkomunikasi dari satu ujung planet ke ujung lainnya, dalam waktu nyata, bertukar teks, suara, gambar, dan video. Sebuah revolusi nyata dalam distribusi informasi massa yang telah membuat surat kabar kertas kita menjadi usang dan telah mengambil alih semua alat komunikasi lain seperti telepon, radio dan TV…
Jejaring sosial (atau media sosial) dengan cepat muncul sebagai ruang kebebasan yang sangat besar. Digunakan untuk alasan pribadi atau profesional, untuk bertemu orang, atau untuk mengusulkan pertemuan besar di bawah hidung pihak berwenang, jaringan sosial sekarang sangat diperlukan. Hampir 50 juta orang Prancis (8 dari 10) memiliki akun di jejaring sosial yang dipilih sesuai dengan usia atau minat mereka.
Namun, di tangan yang salah, alat komunikasi massa ini bisa menjadi berbahaya. Ada banyak keluhan tentang pelecehan dunia maya, ancaman, komentar rasis, adegan cabul, pemerasan, pelecehan seksual, pencurian digital…
Oleh karena itu perlu untuk mengontrol isi.

Mereka tahu segalanya tentang kita!

Itulah yang dilakukan algoritme, rumus matematika yang terus-menerus menambang data digital kita. Algoritme GAFAM (Google, Appel, Facebook, Amazon, dan Microsoft) menyimpan 80% informasi digital pribadi manusia. Mereka menggabungkannya, referensi silang, membuat profil kita masing-masing, dan menempatkan kita dalam kotak. Data ini, dengan ketepatan yang langka, dijual dengan harga tinggi, sebagian besar waktu untuk tujuan pemasaran dan komersial guna menawarkan solusi penargetan bedah kepada pengiklan. Berkat analisis berbagai variabel pesan kami, terutama bidang leksikal, algoritme mencoba menguraikan ide dan pendapat kami. Mereka tahu segalanya tentang teman-teman kita, musuh kita, komunitas kita…. Semuanya!
Untuk meyakinkan hal ini, kita akan membaca dengan penuh minat artikel ini dari Journal of Epidemiology and Public Health yang diterbitkan pada September 2020 berjudul “Desain algoritma untuk mendeteksi keraguan vaksin human papillomavirus dalam pesan dari jejaring sosial.”
Selain itu, algoritme tidak hanya memantau pendapat dan perilaku kita. Mereka mengarahkan mereka.

Penyensoran dan pengucilan

Contoh dengan penanganan data terkait pandemi Covid-19. Subjeknya menyangkut semua penghuni planet ini. Dengan tes dan vaksin, kita semua siap. Sejak munculnya SARS-CoV-2 pada akhir 2019, miliaran pesan dipertukarkan, setiap hari, di jejaring sosial. Kami bertanya-tanya tentang virus, minat izin kesehatan, keandalan vaksin, strategi yang digunakan oleh pihak berwenang …
Namun, di dunia global kita, mempertanyakan kata resmi tidak diperbolehkan. Karena itu subversif. Semua orang yang berpikir, yang meragukan, yang mempertanyakan, dicurigai sebagai konspirasi. Mereka adalah bidat baru yang dijanjikan ke tiang pancang. Karena itu mereka harus diberangus, dilarang, dicegah menyebarkan ide-ide berbahaya mereka di jejaring sosial dengan risiko mencemari anggota lain.
Bagaimana cara mengidentifikasi para penjahat ini? Cukup dengan mengatur algoritme, memasang filter yang tepat, menyensor pesan mereka secara brutal dan, akibatnya, mengucilkan mereka dari masyarakat yang berpikiran benar.

Dari Inkuisisi ke Nazi

Ribuan Tweet, Posting, dan video dihapus dari jejaring sosial setiap hari, seringkali tanpa penjelasan apa pun. Terkadang dengan penyebutan ini: “Konten ini telah dihapus karena bertentangan dengan kebijakan komunitas profesional kami”. Gobbledygook layak untuk Inkuisisi. Terutama karena filter yang dibuat untuk menghapus konten konspirasi tertentu tidak pantas dan secara sewenang-wenang menghukum postingan yang tidak ada subversifnya.
Dalam napas yang sama, algoritma yang sama ini mengundang kita untuk mengambil kata baik dari WHO, Haute Autorité de Santé dan badan resmi lainnya.
“Akankah algoritme akhirnya mengatur umat manusia?” tanya RTBF.
Kami menuju ke sana. “Pengungsi Rohingya, etnis minoritas Muslim yang melarikan diri dari penganiayaan di Burma, telah mengajukan gugatan terhadap Meta Platform Inc, sebelumnya dikenal sebagai Facebook,” ungkap Le Monde dalam edisi 7 Desember 2021. “Pengaduan yang diajukan secara kolektif mengklaim bahwa algoritme Facebook mendorong profil pengguna tertentu ke dalam kelompok yang lebih ekstrem daripada yang sudah ada.”
Penyensoran, penyangkalan diri, kontrol ide dan opini membawa kita kembali ke halaman gelap sejarah. “Motor gerakan ideologis bukanlah masalah pemahaman, tetapi keyakinan,” kata Joseph Goebbels, kepala propaganda Nazi, pada 1930-an. “Kristus tidak memberikan bukti untuk Khotbahnya di Bukit. Dia hanya membuat pernyataan. Tidak perlu membuktikan apa yang sudah jelas.
Goebbels memiliki gagasannya sendiri tentang apa yang “jelas” dan kebebasan berekspresi. Dia mengatakan bahwa “opini publik dibuat” dengan mendistribusikan versi berita “resmi” setiap hari.
Kita tahu apa yang terjadi dengan Injil Nazi.
Kediktatoran algoritma, dengan sifat yang sama sekali berbeda, tidak kalah tercela. Ini bertindak di tingkat planet sebagai mesin cuci otak yang hebat, lebih efisien karena generasi muda, khususnya, kecanduan jejaring sosial.
Kecanduan dengan konsekuensi tragis jika kita tidak hati-hati.
Tapi bukankah ini sudah terlambat?

Untuk bisa berpartisipasi di dalam taruhan tabel sgp player diharuskan untuk punyai account formal agen togel online. Sebab account berikut adalah perihal utama yang perlu di dalam kelancaran kesibukan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, seluruhnya dikerjakan pencatatan khusus ke didalam userid tiap-tiap userid pemain. Sehingga tidak tersedia satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya data member.