transport

Jamir Reyes dari Imhotep Charter melakukan perjalanan yang luar biasa ke West Point

Jamir Reyes tahu sesuatu telah terjadi begitu dia mendengar saudaranya berteriak di lantai bawah. Dia sedang mandi setelah latihan sepak bola, dan teriakannya begitu keras hingga menembus pintu kamar mandi dan di atas air yang mengalir, “Dia tertembak! Dia tertembak!”

Kabar bahwa Jose Reyes III, ayah Jamir, tertembak sampai ke keluarga pada malam 18 Juli 2017. Jamir, 13 saat itu, langsung dibawa ke rumah seorang teman, hanya untuk mengetahui malam itu apa yang terjadi. Bibinya menjemputnya dan dia duduk di sana mati rasa di kursi samping penumpang mobil berusaha untuk tidak mempercayai kata-kata yang dia dengar – ayahnya meninggal karena luka-lukanya.

Hingga saat ini, Jamir kesulitan menerimanya. Ada beberapa kemarahan dan kebingungan yang harus dia atasi. Peracikan yang tumbuh di bagian Germantown di Philadelphia, di mana Reyes mendengar suara tembakan bergema di malam hari beberapa kali dalam sebulan.

Dalam beberapa minggu, Jamir mudah-mudahan tidak perlu lagi mengkhawatirkan dirinya sendiri – karena keselamatan Piagam Imhotep setinggi 6 kaki, 185 pon sedang menuju ke West Point yang bergengsi dengan beasiswa sepak bola.

Jamir, 17, adalah perwujudan hidup dari penjelajahan luar biasa yang tidak pernah dia definisikan sebagai hal yang mustahil. Dia seseorang yang ayahnya dibunuh oleh kekerasan senjata dan dibesarkan oleh ibunya, Janice George, yang menderita multiple sclerosis. Dia mengambil SAT empat kali untuk mencapai skor 1.000 untuk lolos ke West Point dan sekali sekitar 30 detik dari ditembak dirinya sendiri suatu hari berjalan pulang dari latihan sepak bola. Dia akan menjadi anggota pertama dari keluarganya pergi ke perguruan tinggi.

Dan itu di West Point.

Dia beruntung memiliki sistem pendukung yang kuat dan tak henti-hentinya, termasuk ibunya, kakak laki-lakinya, Jose Reyes IV, pelatih kepala Imhotep Devon Johnson dan asisten pelatih Patrick Fisher dan Nafis Muhammad. Sebagai sebuah kelompok, mereka telah menerapkan pesan yang sama, dan berkali-kali sangat keras terhadap Jamir, yang merupakan orang Puerto Rico, Kaukasia, dan Hitam.

Berkali-kali, Jamir tidak suka betapa kerasnya mereka terhadapnya.

Tapi dia mengerti maksudnya — dan jika tidak, dia tahu, dia tidak akan menuju ke West Point.

Selama pandemi COVID-19, ketika pelatih tidak dapat berinteraksi sedekat mungkin dengan pemain mereka, Reyes akan berolahraga sendiri, menyiapkan video yang akan dia kirim ke Johnson untuk masukan. Tak terhitung berapa kali Jamir berlatih di taman lokal pada malam hari, melakukan latihan kerucut dan keterampilan.

“Saya tidak diasuh ketika saya pergi ke Imhotep, saya harus bekerja untuk tempat saya bermain,” kata Reyes, yang juga mendapat perhatian dari Temple, UConn dan Akron. “Saya akui ada saat-saat ketika saya tidak menyukai apa yang dikatakan, tetapi semua pelatih saya mendorong saya untuk menjadi lebih baik dan mereka menanamkan etos kerja itu dalam diri saya. Mengasuhku tidak akan mempersiapkanku untuk West Point. Saya tidak menyukai pelatih saya pada awalnya. Saya terbiasa menjadi pemain bintang, tetapi pelatih Devon selalu memberi tahu saya tentang tidak ada yang gratis dalam hidup; bahwa Anda harus selalu bekerja keras, apa pun itu, di dalam dan di luar lapangan.”

Reyes membawa IPK 3,5. Dia mengunjungi West Point kali ini tahun lalu dan terpesona.

“Saya menjadi emosional setelah itu, karena saya tidak tahu di mana saya akan kuliah dan ketika saya mendapat tawaran dari West Point, saya langsung melakukannya,” kata Reyes. “Saya menjadi emosional karena saya melihat di mana saya berada, dan saya melihat menjadi apa saya sekarang. Ini adalah kesempatan besar yang merupakan keputusan terbaik dalam hidup saya. Ketika saya berkomitmen, rekan tim saya agak bercanda dengan saya tentang hal itu, bahwa saya akan masuk militer. Pengalaman militer pergi ke West Point yang saya tahu tidak akan mudah dan dalam jangka panjang, itu akan membuat saya menjadi pria yang lebih baik.”

Johnson menyelesaikan tahun kedelapannya di Imhotep dan tahun ketiga sebagai pelatih kepala setelah memimpin Panthers ke final negara bagian PIAA Kelas 5A pada bulan Desember. Dia telah melihat bagiannya dari kasus-kasus sulit. Dia pertama kali menyadari Reyes tahun pertamanya. Dia memperhatikan anak yang pendiam itu tinggal bersama para pemain yang lebih tua. Imhotep memiliki empat bek bertahan tingkat Divisi I pada saat itu.

“Jamir bekerja keras untuk memastikan dia membuat orang-orang itu waspada dan saya tidak mudah terhadap saya,” aku Johnson. “Jamir mengalami pengalaman traumatis bahwa dia memiliki setiap alasan untuk tidak sukses. Dia tidak mau menerima tongkat apapun. Anak itu tersenyum di wajahnya setiap hari dan dia terus bekerja, dan bekerja, dan bekerja. Ibunya selalu mendorongnya dan dia tidak ingin kehilangan dia di jalanan Philly.

“Jamir didorong. Saya pikir dorongan itu datang dari hanya ingin sukses. Dia bukan dari lingkungan terbaik, dan pelajaran yang dia pelajari datang dari orang lain di sekitarnya yang sukses. Dia juga memiliki kecintaan yang tulus pada sepak bola. Saya menyaksikan dia berolahraga setiap hari sendirian untuk mengerjakan liputan prianya. Etos kerja itu adalah bagian dari DNA-nya. Dia anak yang istimewa, dengan tekad dan ketabahan yang luar biasa.”

Reyes membantu skuad Pennsylvania mengalahkan Maryland, 28-7, di Big 33 Classic ke-65 pada Memorial Day di Bishop McDevitt (Harrisburg) Rocco Ortenzio Stadium. Johnson masih berada di Reyes, permainan all-star atau tidak, dan keamanan merespons dengan baik dengan mematahkan beberapa operan. Setelah itu, Reyes menemukan seseorang yang mengenakan kaus sepak bola Army/West Point. “Kau tahu aku akan pergi ke sana,” Reyes memberitahunya.

Reyes akan lulus Imhotep pada 11 Juni. Dia menuju West Point pada 11 Juli. Di dalam bisep kirinya ada tato untuk menghormati ayahnya, terukir di kulitnya, “RIP Ayah, 18 Juli 2017.”

“Saya tidak perlu jauh-jauh mencari motivasi,” kata Jamir. “Saya terus mendorong diri saya sendiri. Saya belajar menyalurkan kemarahan yang saya miliki setelah ayah saya meninggal. Aku tahu rasa sakit itu tidak akan hilang. Saya tahu banyak anak-anak yang membiarkan kemarahan memakan mereka. saya menggunakannya. Saya menggunakannya untuk sepak bola dan sekolah. Saya tahu ayah saya akan bangga.”


Joseph Santoliquito adalah penulis olahraga pemenang penghargaan yang berbasis di wilayah Philadelphia yang telah menulis untuk PhillyVoice sejak didirikan pada tahun 2015 dan merupakan presiden Asosiasi Penulis Tinju Amerika. Dia bisa menjadi diikuti di Twitter di sini.


no keluar hk hari ini tentunya tidak ceroboh kami bagikan kepada tiap-tiap togelers di tanah air. Melalui sistem panjang dan luar biasa pengeluaran sgp sanggup di berbagi lewat web site ini secara resmi dan berlisensi singapore pools. Dibalik itu seluruh ternyata pengeluaran sgp punya manfaat lain yang belum seluruh orang ketahui. Langsung saja dijelaskan bahwa pengeluaran sgp mampu dijadikan acuan untuk memenangi taruhan togel sgp hari ini.