Elon Musk melakukannya! Tapi seberapa jauh?

Sejak pembelian Twitter oleh miliarder Elon Musk, ucapan tampaknya bebas di jejaring sosial dengan burung biru. “File Twitter”, akun yang tidak diblokir, visibilitas baru … Tapi apakah akan ada batasan untuk “kebebasan berbicara” yang diklaim oleh raksasa Amerika itu?

Oleh

Apa pun yang orang pikirkan tentang Elon Musk dan rencananya untuk menemukan koloni di Mars (SpaceX) atau menanamkan chip di otak manusia (Neuralink), paling tidak yang bisa dikatakan adalah bahwa pemilik baru Twitter memenuhi reputasinya sebagai seorang libertarian. dan telah menepati janjinya untuk membuka burung peluit.

Kembali normal (hampir)

Hanya satu bulan setelah pengambilalihan jejaring sosial Amerika, banyak akun yang ditangguhkan tiba-tiba muncul kembali, yang paling terkenal tentu saja adalah mantan presiden Amerika Serikat, Donald Trump, masuk daftar hitam dari platform sejak penyerangan di Capitol. pada Januari 2021. Namun demikian, tidak semua akun tampaknya dipulihkan dengan kecepatan yang sama dan beberapa ilmuwan, media, dan tokoh lain yang disensor menjadi sedikit tidak sabar. Mari bertaruh bahwa mereka akan segera dibuka blokirnya…

Pengguna lain, yang pendapatnya hingga saat itu dianggap tidak sesuai dengan aturan komunitas (terutama terkait krisis Covid), dapat bergembira karena kembali normal, dengan visibilitas baru dan peningkatan jumlah pengikut. Apa yang membuat bos Twitter senang.

Di ujung lain spektrum, Twittos yang tidak puas melompat dari kapal tak lama setelah pengambilalihan, sebagai tanda ketidaksepakatan dengan kapten baru. Ini permainan yang adil.

Kartu merah untuk Kanye West

Namun, libertarianisme Elon Musk dengan cepat mencapai batasnya dengan kasus rapper Kanye West, yang komentar anti-Semit atau Nazi berulang kali membuatnya diskors. Ketika dia mengambil alih Twitter, miliarder itu memulihkan akunnya seperti yang lainnya. Namun, rapper Amerika itu segera memulai lagi (dan tidak hanya di Twitter). Publikasi terbarunya, foto swastika yang terjalin dengan Bintang Daud, memaksa Elon Musk untuk keluar dari cadangannya dan mengacungkan kartu merah dengan langsung menangguhkan akun penyanyi tersebut pada 2 Desember. dia tweeted dalam komentar. Meskipun demikian, dia [Kanye West] telah kembali melanggar peraturan kami tentang menghasut kekerasan.”

Keputusan radikal ini jelas memicu beberapa reaksi yang sangat kuat di antara pelanggan, beberapa di antaranya mencela Musk karena memiliki wacana ganda tentang kebebasan berekspresi, membiarkan dirinya mengubah aturan sesuai keinginannya. Bagaimanapun, ini membuktikan bahwa dia juga memiliki batasnya.

Namun demikian, Elon Musk terus bertaruh pada kebebasan, tidak hanya berekspresi, tetapi juga akses ke akun, dan tetap yakin bahwa ini mendukung moderasi alami, mencatat bahwa semakin banyak pengguna di Twitter, semakin sedikit ujaran kebencian. sebuah jangkauan, dengan kepositifan pada akhirnya menang atas kenegatifan. Eksperimen itu setidaknya layak dilakukan.

“Suara rakyat, suara Tuhan

Menarik juga untuk mengamati penggunaan polling online apriori demokratis Elon Musk untuk membuat keputusan tertentu. “Vox populi, vox Dei” (suara rakyat adalah suara Tuhan) dia mengumumkan kepada pelanggannya pada saat jajak pendapat untuk menentukan nasib akun Donald Trump. Jawaban “ya” setelah menang sebesar 51,8%, akun tersebut dipulihkan. Yang mengatakan, Musk telah berkomitmen untuk memulihkannya jauh sebelum pengambilalihan platform yang sebenarnya, jadi orang bertanya-tanya apa yang akan dia lakukan jika ada hasil negatif…
Baru-baru ini, survei lain telah menjadi berita. Bos Twitter bertanya kepada pelanggannya apakah mereka ingin Julian Assange dan Edward Snowden diampuni. Pada saat penulisan, jawabannya adalah 80,5% “ya” dengan lebih dari 3,3 juta pemilih! Tapi siapa yang tahu apa yang akan dilakukan dengan hasil ini?

Pengungkapan “file Twitter

Janji lain yang dihormati oleh Elon Musk: transparansi pada “file Twitter”. Pengungkapan dimulai Jumat lalu dengan serangkaian tweet yang menjelaskan bagaimana penyebaran artikel New York Post Oktober 2020 tentang urusan email Hunter Biden telah dihalangi oleh platform tersebut. “Twitter mengambil langkah luar biasa untuk menghapus artikel tersebut, menghapus tautan dan memposting peringatan bahwa itu bisa “berbahaya.” Mereka bahkan memblokir transmisinya melalui pesan langsung, alat yang sebelumnya disediakan untuk kasus ekstrim, seperti pornografi anak,” tulis Matt Taibbi, salah satu dari dua jurnalis yang diberikan akses ke rekaman tersebut.

Tanpa membahas detail utas ini, kami mengetahui bahwa permintaan penghapusan konten yang memalukan oleh salah satu dari dua partai politik Amerika telah menjadi hal yang biasa dari waktu ke waktu. Namun, dengan cara yang tidak terlalu seimbang, Demokrat memiliki pengaruh lebih besar daripada Republik di Twitter, karena mereka membayar lebih banyak uang secara besar-besaran.

Opera sabun dari “berkas Twitter” belum berakhir dan pengungkapan lainnya akan datang saat berkas-berkas tersebut dikupas…
Sebuah kebebasan yang mengganggu

Dengan Elon Musk, era penyensoran ini seharusnya sudah berakhir. Setidaknya itulah yang dia katakan. Tetapi kebebasan indah yang sangat dia hargai ini tidak sesuai dengan selera semua orang dan beberapa tokoh politik sudah mulai mengertakkan gigi, setidaknya di Prancis dan Eropa.
Pada 1 Desember, harian Le Monde menerbitkan sebuah artikel berjudul “Twitter: Emmanuel Macron percaya bahwa akhir dari perjuangan melawan disinformasi terkait Covid-19, yang diputuskan oleh Elon Musk, adalah “masalah besar”. Presiden Prancis bahkan mengklarifikasi bahwa dia “mendukung sebaliknya, lebih banyak regulasi.” Ini bermanfaat untuk menjadi jelas.
Sehari sebelumnya, Komisaris Eropa untuk Pasar Internal, Thierry Breton dari Prancis, mengatakan bahwa untuk mematuhi peraturan Eropa tentang perang melawan disinformasi, Twitter harus “secara signifikan memperkuat moderasi konten, melindungi kebebasan berekspresi, dan mengatasi disinformasi dengan tekad. Cari kesalahannya! Dihadapkan dengan kiasan antinomik seperti itu, tipikal Macronian “pada saat yang sama” dan bahasa baru saat ini, orang dapat dengan mudah membayangkan Musk tertawa terbahak-bahak. Dan kita bisa bertaruh bahwa pilihannya sudah dibuat: itu akan menjadi kebebasan atau tidak sama sekali.

Untuk bisa berpartisipasi di dalam taruhan keluaran semua togel hari ini player diharuskan untuk punya account resmi agen togel online. Sebab akun tersebut adalah perihal utama yang mutlak di dalam kelancaran kegiatan judi togel secara daring. Modal, dana kemenangan, riwayat permainan, semuanya dilaksanakan pencatatan khusus ke dalam userid masing-masing userid pemain. Sehingga tidak ada satupun pihak yang dirugikan karna tercecer dan tercampurnya information member.