transport

Black Thought, pembawa acara legendaris The Roots, mendapat kehormatan dengan mural kampung halaman Philadelphia

Selama hampir 35 tahun, The Roots telah menjadi duta utama Philadelphia di jagat hip-hop, mewakili kota dengan perpaduan tertinggi dari penguasaan teknis dan musik yang sadar sosial.

Dipimpin oleh duo ikonik Tariq “Black Thought” Trotter dan Ahmir “Questlove” Thompson, Legendary Roots Crew telah memenangkan beberapa Grammy Awards, memimpin Roots Picnic tahunan – yang kembali akhir pekan ini di Mann Center – dan mengukuhkan diri sebagai rumah band “The Tonight Show Dibintangi Jimmy Fallon.”

Mereka telah berhasil sejauh ini sehingga apa yang terjadi telah kembali – dan sekarang profil gaya Black Thought akan menghiasi fasad rumah baru The Clay Studio di Olde Kensington.

Lukisan dinding yang sangat mencolok oleh seniman dan penduduk asli Kensington, Roberto Lugo, diresmikan Kamis sore di 1425 N. American St., menggambarkan Trotter di tengah vas mengenakan kacamata dan topi kustom Frennel Morris. Proyek ini dilakukan bersama dengan Program Pendidikan Seni Mural, Asosiasi Tetangga Olde Kensington dan Mitra Komunitas South Kensington.

Bagi Trotter, seorang penjahat yang menggambarkan dirinya sendiri yang biasa menandai dinding di South Philly saat remaja, kehormatan mural ini melampaui penghargaan lain yang dia dan The Roots dapatkan selama bertahun-tahun. Itu termasuk mural The Roots yang ada di South Street, antara Broad dan 15th street.

“Ini sangat besar bagi saya, mulai dari memanjat gedung untuk mendapatkan sedikit reputasi dan menandai nama saya di suatu tempat yang mungkin tidak pernah terlihat, hingga wajah saya terpampang di sisi gedung berlantai empat ini,” kata Trotter. “Ini sangat menakjubkan. Itu adalah hal-hal dari legenda. Hadiah ini menutupi setiap pengakuan yang pernah saya terima.”

Michael Tanenbaum/PhillyVoice

Tariq Trotter muncul di The Clay Studio di Olde Kensington pada 2 Juni untuk merayakan pembukaan muralnya.

Trotter, 48, bisa dibilang pantas dinobatkan sebagai pembawa acara paling virtuoso. Kombinasi antara piercing bar dan pukulan keras – entah bagaimana, semakin kuat seiring bertambahnya usia – menempatkannya dalam kelompok rapper terpilih yang melampaui gaya dan tren genre yang terus berkembang.

Sebutkan Black Thought bersama Mos Def, Andre 3000, KRS-One, Rakim dan Nas selama beberapa dekade terakhir dan Trotter mungkin adalah artis yang paling serbaguna dari semuanya. Keterampilan gaya bebasnya yang hebat, yang terkenal tertekuk selama ledakan hampir 10 menit di Hot 97,1 FM, menunjukkan perintah dengan kata-kata yang menunjukkan cara meyakinkan Trotter melampaui kecakapan berima belaka. Tulisannya sama intelektualnya dengan seni.

Pengenalan Trotter pada seni mural di Philadelphia, ironisnya, merupakan pengalaman hukuman. Pada usia 12 tahun, dia ditangkap dan dijatuhi hukuman oleh hakim untuk menyelesaikan beberapa ratus jam “waktu menggosok” dengan Philadelphia Anti-Graffiti Network. Inisiatif ini didirikan oleh kota pada pertengahan 1980-an bersamaan dengan Proyek Seni Mural, dengan tujuan bersama untuk membersihkan bangunan yang rusak dan membawa seni yang lebih terarah dan tahan lama ke tembok kota.

Misi itu telah membawa lebih dari 4.300 mural ke Philly dalam beberapa dekade sejak itu, dipimpin oleh karya penuh semangat Jane Golden, direktur eksekutif yang energik dari Mural Arts Philadelphia. Trotter, yang dulu mencoret-coret dinding dengan nama Double T, sekarang menjadi anggota dewan organisasi.

“Keindahan dari semuanya adalah saya mulai bekerja dengan Jaringan Anti-Graffiti di Philly, dan saat itulah saya pertama kali terhubung dengan Jane Golden,” kata Trotter. “Setiap kali saya bekerja dengan Jane, itu mewakili lingkaran penuh momen lingkaran penuh bagi saya.”

Antusiasme Golden yang tak tertandingi untuk seni telah membuatnya menjadi kekuatan langsung dalam membentuk kehidupan begitu banyak penduduk muda Philly. Terkadang, dia bahkan tidak menyadari perbedaan yang dia buat. Beberapa tahun setelah dia melakukan pembersihan grafiti yang diperintahkan pengadilan, Trotter bersekolah di Philadelphia High School for Creative and Performing Arts, di mana dia terkenal bertemu Questlove di kantor kepala sekolah dan membentuk persahabatan yang akan membawa hip-hop buatan Philly ke jutaan orang. dari orang-orang di seluruh dunia.

“Saya tidak tahu (Pemikiran Hitam) ketika kami melakukan Jaringan Anti-Graffiti,” kata Golden. “Maksud saya, saya memiliki gagasan samar bahwa dia bersama kami, tetapi kami bekerja dengan ribuan anak muda. Kemudian ketika kami meluncurkan mural The Roots (di Philadelphia Selatan), dia melihat saya dan berkata, ‘Kami tahu masing-masing. lainnya.'”

Lukisan dinding Lugo yang mengesankan di gedung The Clay Studio, berjudul “The Talented Mr. Trotter: You Can Be Anything,” mengandung elemen desain yang dipilih bekerja sama dengan Black Thought. Vas yang membingkai kepala Trotter dimaksudkan untuk menandakan royalti.

Michael Tanenbaum/PhillyVoice

Artis Roberto Lugo mendesain ‘The Talented Mr. Trotter: You Can Be Anything,’ bekerja sama dengan Tariq Trotter, alias Black Thought, dari The Roots.

“Vas khusus ini dibuat untuk bangsawan Prancis,” jelas Lugo. “Untuk dapat mengeluarkan ide asli – bahwa hanya orang kaya yang dapat menugaskannya – dan kemudian berpikir tentang orang-orang dari komunitas ini yang dapat berada di tempat bangsawan itu benar-benar inti dari itu.”

Huruf Arab di vas itu menyebutkan nama anak-anak Trotter, sedangkan warna-warna cerah mewakili citra yang dilihat Lugo tumbuh di Philadelphia.

“Jika Anda melihat karya saya, jika Anda melihat lebih dekat, itu benar-benar terinspirasi oleh banyak mural yang ada di sini ketika saya masih kecil,” kata Lugo. “Potret orang-orang kulit berwarna, warna-warni, dan juga melihat bagaimana Seni Mural dimulai sebagai Jaringan Anti-Graffiti dan bagaimana banyak orang yang melukis, termasuk Tariq Trotter, menjadi bagian dari itu.”

Tujuan mural yang lebih besar adalah untuk menginspirasi siswa lingkungan untuk berkembang sebagai seniman, membawa obor dari orang lain yang telah membuat komunitas seni Philadelphia begitu hidup. Sebagai guru dan kolaborator reguler Seni Mural, Lugo percaya karyanya memiliki kekuatan untuk mengaktifkan kaum muda, mendorong mereka untuk menemukan potensi mereka sendiri.

“Bagi saya, pendidikan sangat penting, jika tidak lebih penting daripada orang yang mengetahui siapa saya,” kata Lugo. “Semakin saya dapat melakukan apa yang saya lakukan, saya dapat membina dan mendukung seniman lain, dan memberi tahu orang-orang bahwa ini adalah hal-hal yang mampu mereka lakukan. Menjadi seorang pendidik bukan hanya tentang mengajar orang tentang proses, yang sangat penting, tetapi juga menjadi perwakilan dan sumber inspirasi.”

Michael Tanenbaum/PhillyVoice

Artis Roberto Lugo mempersembahkan Tariq ‘Black Thought’ Trotter dengan mikrofon keramik di The Clay Studio, di mana mural Lugo tentang Trotter diresmikan pada hari Kamis.

Lukisan dinding Lugo’s Black Thought telah dikerjakan setidaknya selama beberapa tahun sejak The Clay Studio – sebuah pusat pendidikan yang berfokus pada keramik – membuat rencana untuk pindah dari rumah lamanya di Kota Tua ke gedung seluas 34.000 kaki persegi di Olde Kensington.

Golden mengatakan pada hari Kamis bahwa dia telah memeriksa properti itu bahkan sebelum ada.

“Kau tahu kami pemburu dinding di Seni Mural, kan?” kata emas. “Kami melihat tembok bahkan sebelum mereka membuahkan hasil – dan ketika mereka ada di sana, kami mengidentifikasi mereka. Kami memiliki daftar dinding.”

Golden setuju dengan pendapat Lugo tentang pentingnya mural baru di The Clay Studio.

“Ini fenomenal, tapi inilah masalahnya. Ada Trotter Tariq lain di luar sana, tapi di mana mereka?” Emas bertanya. “Itulah mengapa saya sangat menyukai mural ini dan apa yang dikatakan seni. Ini tentang semua kejeniusan yang ada pada anak muda di kota kita yang sayangnya, secara historis tidak dikenali. Kita bisa mengubahnya. Kita memiliki kekuatan untuk mengubah paradigma itu. . Kami akan tanpa henti memastikan setiap anak muda memiliki akses ke seni.”

Golden mengisyaratkan Kamis bahwa Trotter mungkin terlibat dalam merancang muralnya sendiri di Philadelphia di tahun-tahun mendatang, tetapi tidak memberikan rincian tentang kapan dan di mana itu mungkin terjadi.

Di luar kembalinya Roots Picnic dua hari akhir pekan ini, Black Thought sedang mempersiapkan rilis “Kode Cheat” 12 Agustus, kolaborasinya dengan Danger Mouse. Dia juga komposer utama dan penulis lirik dari produksi Broadway 2022 “Black No More,” yang mendapatkan nominasi untuk “Best Musical” di Lucile Lortell Awards 2022.

Festival musik akhir pekan ini, tahunan ke-14 dan pertama kali diadakan secara langsung sejak awal pandemi COVID-19, digambarkan sebagai “surat cinta untuk Philadelphia” dengan penampilan dari artis lokal termasuk Jazmine Sullivan, Tierra Whack, Musiq Soulchild dan DJ Jazzy Jeff, di samping aksi lainnya.

Pada hari Kamis, dikelilingi oleh penggemar dan keluarga, Trotter mencerminkan bahwa perannya dengan seni mural terus menjadi salah satu yang menarik dari koneksi seumur hidupnya ke Philadelphia.

“Bagi saya, menjadi seorang penulis dan melihat evolusi saya, lintasan saya, berada di papan Seni Mural, itu sangat besar,” kata Trotter, berseri-seri di balik bayangannya. “Seni Mural selalu menempati tempat yang sangat istimewa di hati saya.”

no keluar hk 2021 pastinya tidak serampangan kami bagikan kepada setiap togelers di tanah air. Melalui sistem panjang dan luar biasa pengeluaran sgp mampu di sharing melalui web site ini secara resmi dan berlisensi singapore pools. Dibalik itu seluruh ternyata pengeluaran sgp memiliki faedah lain yang belum seluruh orang ketahui. Langsung saja dijelaskan bahwa pengeluaran sgp bisa dijadikan acuan untuk memenangi taruhan togel sgp hari ini.