sinar

Beijing mengatakan kebijakan AS terhadap China ‘menipu, munafik, berbahaya’



Kementerian Luar Negeri China pada hari Minggu mengeluarkan lembar fakta berjudul “Kepalsuan dalam Persepsi AS tentang China,” yang mengungkap “betapa menipu, munafik, dan berbahayanya kebijakan China AS” dengan fakta dan angka terperinci.

Laporan tersebut memaparkan 21 poin sebagai tanggapan atas pidato Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken baru-baru ini di Asia Society yang menguraikan pendekatan pemerintah AS terhadap China.

Meliputi berbagai topik yang melibatkan kedua negara, lembar fakta tersebut membantah bagaimana AS berusaha menahan dan menekan China dengan mempromosikan narasi “ancaman China”, mencampuri urusan dalam negeri China dan mencoreng kebijakan dalam dan luar negeri China.

Mengganggu ketertiban dunia

Kementerian Luar Negeri China menunjukkan “apa yang terus-menerus dijanjikan AS untuk dilestarikan adalah apa yang disebut tatanan internasional yang dirancang untuk melayani kepentingan AS sendiri dan mengabadikan hegemoninya.”

AS secara terang-terangan melanggar tujuan dan prinsip Piagam PBB dan norma-norma yang mengatur hubungan internasional, katanya, seraya menambahkan bahwa AS biasa menempatkan hukum domestiknya di atas hukum internasional dan secara selektif menerapkan aturan internasional yang dianggapnya cocok.

Lembar fakta mencatat bahwa sepanjang 240 tahun lebih sejarah AS, hanya ada 16 tahun di mana AS tidak berperang.

Kementerian mengatakan AS memberlakukan sanksi sepihak terhadap Kuba, Iran, Belarus, Suriah dan Zimbabwe, antara lain, selama bertahun-tahun, dan meningkatkan “tekanan maksimum” terhadap negara-negara termasuk Republik Rakyat Demokratik Korea (DPRK) dan Venezuela.

“Statistik menunjukkan bahwa pemerintah AS sebelumnya telah memberlakukan lebih dari 3.900 tindakan sanksi, yang berarti menggunakan ‘tongkat besar’ rata-rata tiga kali sehari. Pada tahun fiskal 2021, entitas dan individu dalam daftar sanksi AS mencapai 9.421, yang 933 persen lebih tinggi dibandingkan tahun anggaran 2000.”

“‘Tatanan internasional berbasis aturan’ yang diperjuangkan oleh AS sebenarnya adalah versi lain dari politik kekuasaan. Ini adalah upaya untuk memaksakan kehendak dan standar seseorang pada orang lain dan mengganti hukum dan norma internasional yang diterima secara umum dengan aturan rumah dari beberapa orang. negara,” bunyi lembar fakta itu.

Laporan itu juga mendesak AS untuk memenuhi kewajiban keuangannya kepada PBB, karena negara tersebut berutang lebih dari $1 miliar untuk anggaran reguler PBB dan lebih dari $1,4 miliar untuk penilaian pemeliharaan perdamaian.

Mengandung dan menekan Tiongkok

Terlepas dari klaimnya bahwa ia tidak berusaha untuk memblokir China dari perannya sebagai kekuatan utama atau menghentikannya dari pertumbuhan ekonominya, AS sebenarnya mengerahkan sumber daya domestik dan eksternalnya untuk menahan dan menekan China, kata Kementerian Luar Negeri.

Menurut lembar fakta, AS telah menempatkan lebih dari 1.000 perusahaan China di berbagai daftar sanksi, menerapkan bioteknologi dan teknologi kecerdasan buatan untuk meningkatkan kontrol ekspor dan tinjauan investasi yang ketat, dan berusaha untuk melarang platform media sosial China termasuk TikTok dan WeChat.

Berpegang pada mentalitas Perang Dingin dan logika hegemon, AS mengejar politik blok, mengarang narasi ‘demokrasi versus otoritarianisme’, membujuk negara lain untuk membentuk klik eksklusif, memperkuat Lima Mata, menjajakan mekanisme Quad, menyatukan AUKUS dengan Inggris dan Australia dan meningkatkan aliansi militer bilateral dalam upaya yang jelas untuk melawan China.”

Hubungan China-AS telah mencapai persimpangan penting, kementerian menekankan, mendesak pihak AS untuk berhenti melihat hubungan bilateral melalui Perang Dingin, pola pikir zero-sum, mengikuti tiga prinsip saling menghormati, hidup berdampingan secara damai dan kerjasama yang saling menguntungkan, dan mencerminkan dalam tindakannya lima jaminan yang telah dibuatnya ke China.

Standar demokrasi AS

Mengenai demokrasi, lembar fakta mencatat AS menetapkan standarnya sendiri dan tidak membiarkan sistem lain ada, berkomplot untuk mencampuri urusan internal negara lain atas nama demokrasi.

“Demokrasi gaya Amerika adalah permainan orang kaya berdasarkan modal.” Kementerian mengambil contoh Asosiasi Senapan Nasional AS (NRA): Asosiasi dengan 5 juta anggota adalah penyandang dana penting dari Partai Republik, dan sejak didirikan pada tahun 1871, telah berhasil menarik sembilan presiden AS untuk bergabung.

Sementara itu, AS adalah negara yang paling merajalela dengan kekerasan senjata. Menurut lembar fakta, AS memiliki lebih dari 400 juta senjata, atau 46 persen dari semua senjata swasta di dunia, sementara AS memiliki populasi 333 juta, atau 4 persen dari total dunia. “Ini menduduki puncak dunia dalam hal kepemilikan senjata, dan insiden penembakan sesekali di AS merenggut lebih dari 110 nyawa rata-rata setiap hari. Banyak orang mengatakan lebih mudah membeli senjata daripada susu formula di AS”

Lembar fakta juga mengutip laporan Pew Research Center dari Oktober 2021 berdasarkan survei terhadap 17 negara maju termasuk AS, Jerman, dan Korea Selatan, yang menunjukkan bahwa AS lebih terpecah secara politik daripada ekonomi lain yang disurvei. Sembilan dari 10 responden AS mengatakan mereka percaya ada “konflik kuat” antara orang-orang yang mendukung partai politik yang berbeda, dan hampir 60 persen orang Amerika yang disurvei mengatakan bahwa sesama warga mereka tidak lagi tidak setuju hanya karena kebijakan, tetapi juga karena fakta dasar.

Tentang urusan dalam negeri China, kebijakan luar negeri

“AS memiliki catatan sangat campur tangan dalam urusan dalam negeri China pada isu-isu mengenai kepentingan inti China, termasuk Taiwan, Xinjiang, Tibet dan Hong Kong,” kata Kementerian Luar Negeri, menambahkan AS berusaha untuk merusak keamanan dan stabilitas China dengan, keduanya terang-terangan. dan diam-diam, memaafkan dan mendukung kegiatan separatis.

Mengenai pertanyaan Taiwan, AS telah bertindak tanpa keyakinan, terus mundur dari komitmennya sendiri dan konsensus yang dicapai dengan China, berusaha untuk melemahkan dan merusak prinsip satu-China, dan menggunakan Taiwan untuk menahan China, menurut lembar fakta tersebut. “Ini adalah ancaman besar bagi perdamaian dan stabilitas di Selat Taiwan.”

Kementerian Luar Negeri China menunjukkan bahwa AS bahkan terus mundur dari sejarah. Misalnya, AS telah mengingkari komitmennya “bahwa ia bermaksud secara bertahap mengurangi penjualan senjatanya ke Taiwan.” Menurut laporan itu, penjualan senjata AS ke Taiwan telah melampaui $70 miliar. Selain itu, sejak tahun 2021, pemimpin AS telah menyatakan secara terbuka pada tiga kesempatan bahwa AS akan membantu membela Taiwan jika terjadi perang di Selat Taiwan.

Laporan itu juga menguraikan situasi di Daerah Otonomi Uygur Xinjiang China dan Daerah Administratif Khusus Hong Kong dan mengecam tuduhan tak berdasar AS terhadap China tentang masalah yang terkait dengan kedua wilayah tersebut.

Kementerian Luar Negeri China juga mencatat kebohongan yang disebarkan oleh AS tentang sikap China terhadap masalah Ukraina, menegaskan kembali bahwa China selalu berpegang pada posisi yang objektif dan adil, posisi yang dimiliki oleh sebagian besar negara.

“Mentalitas Perang Dingin dan politik kekuasaan adalah akar penyebab krisis Ukraina. AS harus dengan sungguh-sungguh memikul tanggung jawabnya dan mengambil tindakan nyata untuk meredakan situasi dan memecahkan masalah,” katanya.

Lembar fakta juga mencakup topik termasuk strategi Indo-Pasifik AS, gesekan perdagangan bilateral, penyalahgunaan fentanil dan penggambaran palsu AS tentang hak maritim China, pengembangan teknologi, dan respons iklim.


Apakah bermain judi pengeluaran sydney safe atau tidak, itu terlampau bergantung bersama dengan bandar togel online area anda memasang. Pasalnya sudah ada banyak sekali bettor yang sukses dan sukses berkat rajin bertaruh di pasaran togel sidney pools. Oleh sebab itulah para pembaca sekalian kudu pintar dalam memilah bandar togel online yang terkandung di google atau internet. Mendapatkan keuntungan disaat bermain judi togel sidney hanya bisa kami nikmati apabila kami bertaruh di tempat yang tepat.