transport

Bagi Banyak Keluarga Berpenghasilan Rendah, Mendapatkan Formula Selalu Menjadi Ketegangan

Miracle Abbott hamil selama tahun pertamanya di University of South Carolina Upstate.

Dia bekerja dengan upah rendah dan memiliki hutang pelajar yang menumpuk, sehingga gadis berusia 19 tahun itu beralih ke Program Nutrisi Tambahan Khusus untuk Wanita, Bayi, dan Anak-anak, yang dikenal sebagai WIC, untuk mendapatkan susu formula dan makanan bayi. Tetapi setelah dia melahirkan, bayinya mengalami kolik dan refluks yang menyakitkan dan dokter anak merekomendasikan formula khusus yang tidak tersedia melalui program tersebut.

Butuh empat bulan, tiga janji temu dokter anak, dan dua pertemuan di kantor WIC setempat sebelum program memberinya formula yang bekerja untuk putrinya. Dia menghabiskan ratusan dolarnya sendiri untuk formula dalam prosesnya. Itu terjadi pada tahun 2020, bertahun-tahun sebelum pabrik Abbott di Michigan ditutup karena kekhawatiran tentang kontaminasi bakteri. Penutupan Februari dan penarikan yang bersamaan memicu kelangkaan susu formula bayi secara besar-besaran di AS

Kelangkaan susu formula yang terus-menerus telah menyebabkan tekanan luar biasa bagi keluarga di seluruh negeri, terutama mereka yang bergantung pada WIC. Program hibah yang didanai federal, dikelola oleh hampir 90 negara bagian, teritorial, dan pemerintah suku, menyumbang sebanyak dua pertiga dari semua pembelian formula di AS, menurut Departemen Pertanian AS, yang menjalankan WIC.

Selama hampir 50 tahun, WIC telah memberikan bantuan makanan kepada ibu dan anak berpenghasilan rendah. Sekitar setengah bayi di AS — 1,5 juta — menerima manfaat dari WIC pada tahun 2021. Daya beli tersebut mendorong penghematan biaya yang signifikan pada susu formula untuk pemerintah federal dan negara bagian yang menjalankan program tersebut. Tetapi pembelian besar-besaran oleh program ini juga membatasi pilihan bagi keluarga dan dapat mempersulit ibu seperti Abbott untuk mendapatkan susu formula yang cocok untuk bayi mereka.

Batasan tersebut dimulai pada tahun 1989 setelah administrator WIC memilih kebijakan di mana perusahaan formula mengajukan tawaran untuk menjadi satu-satunya penyedia untuk setiap negara bagian. Serikat kemudian menawarkan berbagai formula terbatas dari produsen pemenang.

Di bawah pengaturan, perusahaan memberikan potongan harga yang signifikan kepada program WIC negara bagian untuk formula yang mereka beli. Untuk setiap $1 WIC membayar ke perusahaan formula, ia mendapat kembali sebanyak 93 sen dalam bentuk rabat, jelas David Betson, seorang profesor ekonomi dan kebijakan publik di Universitas Notre Dame yang telah mempelajari program WIC.

Penghematan rabat mengurangi biaya program tahunan sebesar $1,6 miliar tahun lalu, menurut USDA. Dalam sebuah pernyataan kepada KHN, dikatakan sistem rabat memungkinkan negara bagian untuk menggunakan hibah makanan mereka lebih efisien dan mengimbangi biaya formula sehingga lebih banyak peserta dapat dilayani tanpa meningkatkan dana federal.

Dan karena kebijakan penawaran WIC, hampir setengah dari semua bayi yang didukung WIC mendapatkan susu formula hanya dari satu merek: Similac, yang dibuat oleh Abbott. Akibatnya, lebih dari setengah juta bayi mungkin harus mengganti susu formula setelah penarikan Februari dan penutupan pabrik.

Banyak bayi baik-baik saja dengan susu formula apa pun, tetapi beberapa orang tua menemukan bahwa bayi mereka tampaknya paling cocok dengan merek dan jenis tertentu.

“Orang tua sering kali harus bereksperimen sedikit dan sering kali akhirnya mencoba tiga atau lebih formula untuk menemukan formula yang membuat bayi mereka nyaman,” kata Bridget Young, asisten profesor yang mempelajari nutrisi bayi di University of Rochester Medical Center.

Ketika Jenny Murray, seorang ibu dari tiga anak di Florida, mulai mendapatkan manfaat WIC, susu formula yang digunakan bayinya bukanlah salah satu pilihan yang disetujui WIC di negara bagiannya. Formula yang dipilih WIC untuk bayinya membuatnya kembung. Pejabat di kantor WIC-nya mengatakan kepadanya bahwa dia memerlukan catatan dari dokternya untuk mendapatkan formula yang berbeda, tetapi dokternya mengatakan bahwa secara medis tidak perlu untuk menggantinya. Jadi dia tetap dengan formula itu. Sekarang, di tengah kelangkaan tersebut, dia berjuang karena WIC mengizinkan peserta untuk membeli susu formula kalengan saja, dan dia mengatakan itu yang paling sulit ditemukan. (Program WIC beberapa negara bagian untuk sementara mengubah kebijakan di tengah kekurangan.)

“Saya bahkan tidak membuat makan malam malam ini karena saya tahu kita akan menghabiskan sisa malam hanya pergi dari toko ke toko ke toko ke toko dengan harapan kita akan menemukan beberapa [formula],” kata Murray. Beberapa kali, dia harus membayar sekitar $40 untuk sekaleng besar susu formula karena hanya itu yang tersedia.

Keputusan untuk setiap negara bagian agar produsen formula bersaing untuk melayani program WIC telah menyebabkan harga yang lebih tinggi, kata Betson. Dia menemukan bahwa harga formula grosir di seluruh papan hampir dua kali lipat dari saat WIC menerapkan proses penawarannya pada tahun 1989 hingga 2002. Studi lain menemukan bahwa harga formula meningkat 30% dari tahun 2006 hingga 2015. Betson mengatakan bahwa perusahaan formula mendapat pukulan pada formula yang mereka buat. menjual melalui WIC dan menebusnya dengan membebankan harga yang lebih tinggi kepada pelanggan non-WIC.

Ekonom lain, bagaimanapun, mengatakan perusahaan formula malah mendapat manfaat dari peningkatan penjualan setelah memenangkan kontrak WIC, dan harga untuk pelanggan non-WIC tidak terpengaruh. (Formula merek toko, yang dibuat oleh Perrigo Nutrition, sebuah perusahaan yang tidak berpartisipasi dalam kontrak WIC, sekitar 40% lebih murah daripada merek formula yang berpartisipasi dalam WIC dan memiliki bahan yang hampir sama.)

Dan WIC menghabiskan lebih banyak untuk susu formula daripada makanan lain, karena mayoritas bayi yang didukung WIC, sekitar 88%, mendapatkan setidaknya beberapa susu formula melalui program ini. Keluarga berpenghasilan rendah lebih cenderung menggunakan susu formula karena para ibu ini sering menghadapi lebih banyak hambatan untuk menyusui. Misalnya, sekitar 25% individu berpenghasilan rendah harus kembali bekerja sekitar dua minggu setelah melahirkan, kata Ifeyinwa Asiodu, asisten profesor di University of California-San Francisco, yang penelitiannya berfokus pada kesenjangan pemberian makan bayi. Orang tua yang sama mungkin juga bekerja di pekerjaan yang tidak memiliki akomodasi laktasi, dan mereka mungkin takut membahayakan pekerjaan mereka untuk meminta mereka, katanya.

Karena tingginya angka bayi yang diberi susu formula oleh program federal, administrator WIC telah mencoba memberi insentif menyusui dengan memberi lebih banyak makanan kepada ibu menyusui, dan beberapa negara bagian telah mencoba membatasi akses ke susu formula bagi ibu yang mulai menyusui. Emeline Pratt, ibu dua anak yang tinggal di Vermont, mengatakan kantor WIC-nya mengharuskannya bertemu dengan konsultan laktasi untuk mendapatkan susu formula, meskipun dia menjelaskan bahwa dia sudah berhenti menyusui. Penunjukan yang tidak nyaman itu membuat Pratt menangis.

Asiodu, yang mengatakan ingin lebih banyak kebijakan yang mendukung menyusui dan memungkinkan akses yang lebih besar ke ASI dari bank susu, juga melihat perlunya lebih banyak fleksibilitas di WIC.

“Saya pikir sangat penting bagi kita untuk mengizinkan keluarga membuat keputusan yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka, dan juga menyediakan sumber daya di sepanjang jalan,” terlepas dari pilihan makan apa yang mereka pilih, katanya.

Miracle Abbott mengatakan dia juga berharap WIC memiliki lebih banyak pilihan untuk ibu yang memberi susu formula. Meskipun memiliki bayi yang kolik, pergi ke sekolah, dan berurusan dengan masalah pandemi, dia berkata, “WIC mungkin adalah hal yang paling membuat frustrasi yang harus kami tangani.”


KHN (Kaiser Health News) adalah ruang berita nasional yang memproduksi jurnalisme mendalam tentang masalah kesehatan. Bersama dengan Analisis Kebijakan dan Polling, KHN adalah salah satu dari tiga program utama yang beroperasi di KFF (Kaiser Family Foundation). KFF adalah organisasi nirlaba yang memberikan informasi tentang masalah kesehatan kepada bangsa.

Berlangganan Pengarahan Pagi gratis KHN.

angka keluar sgp hr ini sudah pasti tidak asal-asalan kita bagikan kepada tiap tiap togelers di tanah air. Melalui sistem panjang dan luar biasa pengeluaran sgp dapat di sharing lewat website ini secara resmi dan berlisensi singapore pools. Dibalik itu seluruh ternyata pengeluaran sgp punya faedah lain yang belum seluruh orang ketahui. Langsung saja dijelaskan bahwa pengeluaran sgp sanggup dijadikan acuan untuk memenangi taruhan togel sgp hari ini.